Tingkat Inflasi Indeks Harga Metoda Laspeyres Peasche Pengertian Tertimbang Contoh Soal Perhitungan

Pengertian Inflasi. Inflasi adalah kenaikan harga-harga secara umum yang terjadi secara terus-menerus selama periode tertentu. Inflasi menunjukkan kecenderungan naiknya harga-harga umum barang dan jasa yang berlangsung secara terus menerus.

Kenaikan harga tidak harus selalu dalam nilai atau persentasi yang sama. Kenaikan harga yang terjadi satu kali atau tidak terus menerus, atau hanya temporer, atau tidak berdampak luas, maka tidak dikatagorikan sebagai inflasi.

Pengertian Indeks Harga.

Indeks harga merupakan besaran berupa angka yang dapat menggambarkan tingkat perubahan harga- harga barang secara umum dalam perekonomian suatu negara pada jangka waktu tertentu, bulan atau tahun..

Indeks Harga Metoda Tertimbang

Indeks harga tertimbang adalah indeks yang menggambarkan perubahan harga sejumlah komoditi secara umum namun tidak memperhitungkan jumlah komoditi yang diperjual belikan.

Jenis Indeks Harga Tertimbang.

Indeks harga yang umum digunakan dalam menilai perubahan tingkat harga diantaranya adalah Indeks Harga Metoda Laspeyres dan Metoda Peasche

Indeks Harga Metoda Laspeyres

Metoda Laspeyres bertujuan untuk menghitung indeks harga gabungan tertimbang dengan menggunakan kuantitas atau jumlah barang sebagai penimbangnya. Artinya, pada Metoda Laspeyres pengaruh perubahan kuantitas pada tahun berjalan dianggap tetap atau tidak ada. Kuantitas atau jumlah barang yang digunakan untuk perhitungan adalah jumlah barang pada tahun dasar, sedangkan jumlah barang pada tahun dimana indeks akan dihitung tidak diperhitungkan.

Indeks Harga Metoda Laspeyres dapat dinyatakan dengan persamaan rumus berikut

IL = ∑Pn x Q0/∑P0 x Q0 x 100%

IL = Indeks Laspeyres

Pn = Harga masing masing barang pada tahun n (tahun dimana inflasi akan dihitung)

P0 = harga masing masing barang pada tahun 0 (tahun dasar perhitungan)

Qn = Jumlah masing masing barang pada tahun n (tahun dimana inflasi akan dihitung)

Q0 = Jumlah masing masing barang pada tahun 0 (tahun dasar perhitungan)

Contoh Soal Perhitungan Indeks Harga Metoda Laspeyres

Data ilustrasi harga berbagai barang yang dikonsumsi oleh suatu masyarakat ditunjukkan dalam table berikut

Contoh Soal Perhitungan Indeks Harga Metoda Laspeyres
Contoh Soal Perhitungan Indeks Harga Metoda Laspeyres

Jika tahun dasar perhitungan adalah tahun 2019, maka indeks harga dengan metoda Laspeyres adalah

Menghitung Nilai Transaksi Untuk Indeks Harga Metoda Laspeyres

Tahap pertama adalah Menghitung nilai transaksi masing masing barang untuk harga barang pada tahun 2020 (kolom Pn) dan jumlah barang tahun dasar 2019 (kolom Q0) dengan rumus Pn x Q0 yaitu kolom Pn dikali kolom Q0.

Nilai Transaksi Jenis barang A

Pn x Q0 = 5000 x 100

Pn x Q0 = 500.000

Nilai Transaksi Jenis barang B

Pn x Q0 = 3500 x 200

Pn x Q0 = 700.000 dan seterusnya sampai nilai transaksi Jenis barang E

Tahap kedua menghitung Nilai transaksi masing masing Barang untuk harga tahun dasar 2019 (kolom P0) dan jumlah barang tahun dasar 2019 (kolom Q0) dengan rumus P0 x Q0 yaitu kolom P0 dikali kolom Q0

Nilai Transaksi Jenis barang A

P0 x Q0 = 5000 x 100

P0 x Q0 = 500.000

Nilai Trasaksi Jenis barang B

P0 x Q0 = 3000 x 200

P0 x Q0 = 600.000 dan seterusnya sampai nilai transaksi Jenis barang E

Tabel Hasil Perhitung Untuk Indeks Harga Metoda Laspeyres

Hasil perhitungan secara keseluruhan dapat dilihat pada table berikut

Tabel Hasil Perhitung Untuk Indeks Harga Metoda Laspeyres
Tabel Hasil Perhitung Untuk Indeks Harga Metoda Laspeyres

Dari table diketahui bahwa jumlah kolom P0 x Q0 adalah 1.925.000 Rupiah dan jumlah kolom Pn x Q0 adalah 2.175.000 rupiah

Menghitung Indeks Harga Metoda Laspeyres

Indeks Laspeyres dapat dihitung dengan menggunakan rumus berikut

IL = ∑Pn x Q0/∑P0 x Q0 x 100%

IL = (2.175.000/1.925.000) x 100%

IL = 112,99

Jadi indeks harga Laspeyres IL pada tahun 2020 adalah 112,99

Indeks Harga Metoda Peasche

Indeks Harga Metoda Peasche dihitung dengan menggunakan jumlah barang pada tahun berjalan (tahun dimana indeks dihitung) sebagai penibangnya, sedangkan Jumlah atau kuantitas barang pada tahun dasar diabaikan.

Indeks Peasche dapat dinyatakan dengan menggunakan persamaan rumus berikut

IP = ∑Pn x Qn/∑P0 x Qn x 100%

IP = Indeks Peasche

Pn = Harga masing masing barang pada tahun n (tahun dimana inflasi akan dihitung)

P0 = harga masing masing barang pada tahun 0 (tahun dasar perhitungan)

Qn = Jumlah masing masing barang pada tahun n (tahun dimana inflasi akan dihitung)

Q0 = Jumlah masing masing barang pada tahun 0 (tahun dasar perhitungan)

Contoh Soal Perhitungan Indeks Harga Metoda Peasche

Data ilustrasi harga sebagian barang yang dikonsumsi oleh suatu masyarakat ditunjukkan dalam table berikut

Contoh Soal Perhitungan Indeks Harga Metoda Laspeyres
Contoh Soal Perhitungan Indeks Harga Metoda Peasche

Jika tahun dasar perhitungan adalah tahun 2019, maka indeks harga dengan metoda Peasche adalah

Menghitung Indeks Harga Metoda Peasche

Tahap pertama adalah Menghitung nilai transaksi masing masing barang untuk harga tahun 2020 (kolom Pn) dan jumlah barang tahun 2020 (kolom Qn) dengan rumus Pn x Qn yaitu kolom Pn dikali kolom Qn.

Nilai transaksi Jenis barang A

Pn x Qn = 5000 x 120

Pn x Qn = 600000

Nilai transaksi Jenis barang B

Pn x Qn = 3500 x 200

Pn x Qn = 700.000 dan seterusnya sampai nilai transaksi Jenis barang E

Tahap kedua menghitung Nilai transaksi masing masing Barang untuk harga barang tahun dasar 2019 (kolom P0) dan jumlah barang pada tahun 2020 (kolom Qn) dengan rumus P0 x Qn yaitu kolom P0 dikali kolom Qn

Nilai transaksi Jenis barang A

P0 x Qn = 5000 x 120

P0 x Qn = 600.000

Nilai transaksi Jenis barang B

P0 x Qn = 3000 x 200

P0 x Qn = 600.000 dan seterusnya sampai nilai transaksi Jenis barang E.

Tabel Hasil Perhitungan Untuk Indeks Harga Metoda Peasche

Hasil perhitungan secara keseluruhan dapat dilihat pada table berikut

Tabel Hasil Perhitungan Untuk Indeks Harga Metoda Peasche
Tabel Hasil Perhitungan Untuk Indeks Harga Metoda Peasche

Dari table diketahui bahwa jumlah pada kolom Pn x Qn adalah 2.500.000 rupiah dan jumlah pada kolom P0 x Qn adalah 2.225.000 rupiah.

Menghitung Indeks Harga Metoda Peasche

Indeks Peasche dihitung dengan rumus berikut

IP = ∑Pn x Qn/∑P0 x Qn x 100%

IP = (2.500.000/2.225.000) x 100%

IP = 112,36

Jadi indeks harga Peasche IL pada tahun 2020 adalah 112,36

Indeks Harga Metoda Tidak Tertimbang

Perhitungan indeks harga tidak tertimbang merupakan rasio atau perbandingan antara penjumlahan harga harga barang dalam satu kelompok pada tahun ke n dengan penjumlahan harga harga barang dalam kelompok tersebut pada tahun dasar. Indek tak tertimbang tidak memperhitungkan jumlah barangnya.

Indeks Harga tak Tertimbang dapat dinyatakan dengan persamaan rumus berikut

IHTT = ∑Pn/∑P0 x 100%

IHTT = Indeks harga tak tertimbang

Pn = Harga masing masing barang pada tahun n (tahun dimana inflasi akan dihitung)

P0 = harga masing masing barang pada tahun 0 (tahun dasar perhitungan)

Contoh Perhitungan Indeks Harga Tak Tertimbang,

Data ilustrasi harga sebagian barang yang dikonsumsi oleh suatu masyarakat ditunjukkan dalam table berikut

Contoh Soal Perhitungan Indeks Harga Metoda Laspeyres
Contoh Soal Perhitungan Indeks Harga Metoda Tak Tertimbang

Jika tahun dasar perhitungan adalah tahun 2019, maka indeks harga dengan metoda tak tertimbang adalah

Menghitung Indeks Harga Metoda Tak Tertimbang

Tahap pertama adalah menjumlahkan semua harga barang yang pada kolom tahun 2020 yaitu kolom Pn

Tahap kedua adalah menjumlahkan semua harga barang yang pada kolom tahun 2019 yaitu kolom P0

Tabel Hasil Perhitungan Untuk Indeks Harga Metoda Tak Tertimbang

Secara keseluruhan hasil pejumlahan semua harga barang pada tahun dasar 2019 dan tahun ke n yaitu 2020 dapat dilihat pada table berikut

Tabel Hasil Perhitungan Untuk Indeks Harga Metoda Tak Tertimbang
Tabel Hasil Perhitungan Untuk Indeks Harga Metoda Tak Tertimbang

Dari table diketahui bahwa jumlah harga barang pada tahun dasar 2019 adalah 13.500 rupiah dan pada tahun n 2020 adalah 15.000 rupiah

Mengitung Indeks Harga Metoda Tak Tertimbang

Indeks harga tak tertimbang dapat dinyatakan dengan rumus berikut

IHTT = ∑Pn/∑P0 x 100%

sehingga Indeks harga barangnya adalah

IHTT = 15.000/13500 x 100%

IHTT = 111,11

jadi indek harga barang untuk tahun 2020 dengan metoda tak tertimbang IHTT adalah 111,11

Indeks Harga Konsumen IHK

IHK adalah suatu indeks yang mengukur perubahan harga rata-rata tertimbang dari barang dan jasa yang dikonsumsi oleh rumah tangga (household) atau masyarakat dalam waktu tertentu. Nilai IHK menunjukkan rata-rata perubahan harga yang dibayarkan oleh konsumen dari sekelompok barang dan jasa tertentu.

Indeks harga dihitung dengan memilih tahun dasar yang menjadi basis pembanding perubahan harga. Beberapa jenis barang dipilih untuk membentuk indeks harga. Setiap barang yang dipilih diberi nilai kepentingan relative atau weightage yang menunjukkan bobot dari barang tersebut.  Barang yang sangat diperlukan oleh masyarakat diberi bobot yang tinggi.

Contoh Soal Perhitungan Indeks Harga Konsumen, IHK

Pada table di bawah ditunjukkan data ilustrasi harga jenis barang kelompok A, B, C, D, dan jenis barang kelompok E. Kelima jenis barang memiliki bobot sesuai dengan tingkat kebutuhan masyarakat. Tahun dasar perhitungan adalah 2017. Hitunglah Indeks harga konsumen IHK dan tingkat inflasinya pada tahun 2020.

Contoh Soal Perhitungan Indeks Harga Konsumen, IHK
Contoh Soal Perhitungan Indeks Harga Konsumen, IHK

Rumus Indeks Harga Komsumen IHK

Indeks harag konsumen dapat dinyatakan dengan menggunakan persamaan rumus berikut

IHKn = ∑(Pn x B)/∑(P0 x B)

IHKn = indeks harga konsumen tahun n

Pn = Harga masing masing barang pada tahun n (tahun dimana indeks akan dihitung)

P0 = harga masing masing barang pada tahun 0 (tahun dasar perhitungan)

B = bobot, penimbang, weightage,

Menghitung Harga Tertimbang Jenis Barang

Tahap pertama menghitung harga tertimbang untuk masing masing jenis barang dengan cara mengalikan bobot B dengan harga P untuk tahun dasar 2017.

Nilai tertimbang jenis barang A

P0 x B = 40 x 5000

P0 x B = 200.000

Nilai tertimbang jenis barang B

P0 x B = 15 x 3000

P0 x B = 45000 dan seterusnya sampai harga tertimbang jenis barang E

Tahap kedua menghitung harga tertimbang untuk masing masing jenis barang dengan cara mengalikan bobot B dengan harga P untuk tahun n 2020

Nilai tertimbang jenis barang A

Pn x B = 40 x 5000

Pn x B = 200.000

Nilai tertimbang jenis barang B

Pn x B = 15 x 3500

Pn x B = 52500 dan seterusnya sampai harga tertimbang jenis barang E

Tabel Hasil Perhitungan Untuk Indeks Harga Konsumen IHK

Secara keseluruhan hasil pejumlahan semua harga tertimbang barang pada tahun dasar 2017 dan tahun ke n yaitu 2020 dapat dilihat pada table berikut

Tabel Hasil Perhitungan Untuk Indeks Harga Konsumen IHK
Tabel Hasil Perhitungan Untuk Indeks Harga Konsumen IHK

Dari table diketahui bahwa jumlah harga tertimbang jenis barang kelompok A sampai E pada tahun dasar 2017 adalah 317.500 rupiah dan pada tahun n 2020 adalah 345.000 rupiah

Mengitung Indeks Harga Konsumen IHK

Indek harga konsumen dapat dinyatakan dengan menggunakan rumus berikut

IHKn = ∑(Pn x B)/∑(P0 x B)

IHKn = 345.000/317.500

IHKn = 108,66

Jadi indeks harga konsumen IHK pada tahun 2020 adalah 108,66

Pengertian Tingkat Inflasi

Tingkat inflasi menunjukkan persentase perubahan tingkat harga rata-rata tertimbang untuk barang dan jasa dalam perekonomian suatu negara. Tingkat inflasi  ditentukan dengan formula sebagai berikut:

Tingkat Inflasi ={ (IHKt – IHKt-1)/IHKt-1} x 100

IHKt adalah IHK pada tahun t

IHKt-1  adalah IHK pada tahun t – 1

IHK adalah Indeks Harga Konsumen

Dari formulanya dapat diketahui bahwa tingkat inflasi adalah rasio atau perbandingan perubahan indeks harga suatu periode terhadap indeks harga periode sebelumnya. Indeks Harga Konsumen  dihitung dengan memilih tahun dasar yang menjadi basis pembanding perubahan harga.

Contoh Soal Perhitungan Tingkat Inflasi

Indeks Harga Konsumen IHK untuk beberapa tahun ditunjukkan dalam tabel di bawah. Tentukan tingkat inflasi pada jangka waktu satu bulan dan Satu Tahun.  Baca Selanjutnya….

Jenis-Jenis, Sifat, Sebab, Dan Asal Inflasi.

Inflasi dapat dibagi dan dibahas dari berbagai sudut pandang mulai dari sifat atau karakternya, atau dari faktor yang dapat menyebabkan terjadinya inflasi atau dari mana asal inflasi itu datang ……….

Pengertian, Tujuan Kebijakan Operasi Pasar Terbuka.

Operasi pasar terbuka (Open Market Operation)  merupakan salah satu instrumen dari kebijakan monoter yang sangat penting dalam mempe………….

Jenis-Jenis, Sifat, Dan Ciri-Ciri, Pengangguran

Pengangguran merupakan angkatan kerja yang tidak sedang memiliki pekerjaan namun sedang aktif mencari pekerjaan. Pengangguran yang termasuk ke dalam kelompok mencari pekerjaan adalah …………

Faktor  Yang Menyebabkan Terjadinya Pengangguran.

Pengangguran atau orang yang menganggur adalah  mereka yang tidak mempunyai perkerjaan dan sedang aktif mencari pekerjaan. Kriteria orang yang menganggur umumnya adalah mereka ya……….

Pengertian Uang Beredar dan Uang Primer.

Jumlah uang beredar dapat didefinisikan menjadi dua pengertian. Pertama adalah uang beredar didefinisikan dalam arti sempit (disebut narrow money) yang dinotasikan den………..

Teori Tingkat Bunga Neo Klasik Keynes Hicks.

Perngertian Tingkat Bunga Bunga merupakan suatu bentuk pendapatan bagi pemilik dana yang telah mengorbankan dananya yang dalam beberapa waktu melepaskan kesempatan tidak menggunakan dana………..

Alasan, Motif Orang Menyimpan Atau Memegang Uang Tunai

Alasan atau motif seseorang memegang uang dijelaskan oleh ilmuwan bernama Keynes dalam teori permintaan uang yang popular dengan teori Liqiudity of  Preference ……….

Faktor Faktor Yang Mempengaruhi Jumlah Uang Beredar

Jumlah uang beredar dapat didefinisikan menjadi dua pengertian. Pertama, uang beredar didefinisikan dalam arti sempit (narrow money) yang dinotasikan dengan M1 dan kedua, uang beredar dala……….

Faktor Yang Menyebabkan Terjadinya Deflasi

Deflasi merupakan  kebalikan dari fenomena inflasi. Walaupun demikian, dampak terhadap perekonomian tidak persis berlawanan dengan inflasi. Deflasi merupakan suatu periode di ………..

Fungsi Sistem Moneter Indonesia

Sistem moneter Indonesia adalah  lembaga-lembaga atau institusi yang dapat menciptakan uang kartal, uang giral dan kuasi. Sistem moneter Indonesia terdiri dari: Autoritas Moneter yaitu Bank ………..

Alasan Motif Orang Menyimpan Memegang Uang Tunai

Pengertian Uang. Pada kenyataannya definisi uang selalu berubah sesuai dengan dinamika perkembangan masyarakat dalam perekonomian. Namun demikian, para...

Cara Pemerintah Mengatasi Menanggulangi Pengangguran.

Ringkasan . Pengangguran terjadi ketika jumlah lapangan kerja yang tersedia lebih sedikit dibandingkan jumlah tenaga kerja yang butuh pekerjaan. Penawaran...

Cara Pemerintah Mengatasi-Menanggulangi Inflasi

Ada beberapa metoda atau cara yang diambil pemerintahan untuk mengatasi masalah inflasi yang umumnya dituangkan dalam kebijakan. Pemerintah dapat menanggulangi...

Dampak-Pengaruh Pertumbuhan Ekonomi Terhadap Tingkat Pengangguran

Ringkasan . Konsep  yang mempelajari hubungan antara tingkat pengangguran dengan Gross Domestic Product, GDP dikenal dengan Hukum Okun yang dikemukakan ...

Faktor Yang Mempengaruhi Investasi

Pengertian dan Contoh Investasi. Dalam ilmu ekonomi dijelaskan bahwa investasi merupakan pembelian modal atau barang yang tidak untuk dikonsumsi, namun...

Faktor Yang Mempengaruhi Jumlah Uang Beredar

Pengertian Jumlah Uang Beredar dan Faktor Yang Mempengaruhinya. Jumlah uang beredar dapat didefinisikan menjadi dua pengertian. Pertama, uang beredar...

Faktor Penyebab Terjadinya Deflasi

Pengertian Deflasi.  Deflasi merupakan  kebalikan dari fenomena inflasi. Walaupun demikian, dampak terhadap perekonomian tidak persis berlawanan dengan i...

Faktor Penyebab Terjadinya Inflasi

Pengetian Inflasi.  Inflasi adalah kenaikan harga-harga umum yang terjadi secara terus-menerus selama periode tertentu. Inflasi menunjukkan kecenderungan ...

Faktor Penyebab Terjadinya Pengangguran.

Pengertian Pengangguran.  Pengangguran atau orang yang menganggur adalah  mereka yang tidak mempunyai perkerjaan dan sedang aktif mencari pekerjaan. K...

Faktor Yang Mempengaruhi Pertumbuhan Ekonomi.

Ringkasan.  Faktor-factor penting yang dianggap berpengaruh cukup besar terhadap pertumbuhan ekonomi suatu Negara diantaranya, tanah dan kekayaan alam, ...

Daftar Pustaka:

  1. Mankiw, N., Gregory, 2003, “Teori Makroekonomi”, Edisi Kelima, Penerbit Erlangga, Jakarta.
  2. Jhingan, M.L., 2008, “Ekonomi Pembangunan Perencanaan”, Edisi Pertama, PT RajaGrafindo Persada, Jakarta.
  3. Samuelson, A., Paul. Nordhaus, D., William, 2004, “Ilmu Makro Ekonomi”, Edisi 17, PT Media Global Edukasi, Jakarta.
  4. Sukirno, Sadono, 2008, “Makroekonomi Teori Pengantar”, Edisi Ketiga, PT RajaGrafindo Persada, Jakarta.
  5. Prasetyo, P., Eko, 2011, “Fundamental Makro Ekonomi”, Edisi 1, Cetakan Kedua, Beta Offset, Yogyakarta.
  6. Putong, Iskandar. Andjaswati, N.D., 2008, “Pengantar Ekonomi Makro”, Edisi Pertama, Penerbit Mitra Wacana Media, Jakarta.
  7. Firdaus, R., Ariyanti, M., 2011, ”Pengantar Teori Moneter serta Aplikasinya pada Sistem Ekonomi Konvensional dan Syariah”, Cetakan Kesatu, AlfaBeta, cv, Bandung.
  8. Kata dalam artikel. Pengertian Inflasi adalah kenaikan harga secara umum. Inflasi menunjukkan naiknya harga secara umum dan harga naik terus menerus. Rumus  Dan Cara Menghitung Tingkat Inflasi dan pengertian tingkat inflasi.
  9. Contoh soal cara menghitung tingkat inflasi dengan persentase perubahan tingkat harga kemudian harga tertimbang. Indeks harga konsumen beserta cara menghitung indeks harga konsumen.