Alasan Motif Orang Menyimpan Memegang Uang Tunai

Pengertian Uang Tunai

Alasan atau motif seseorang memegang uang dijelaskan oleh ilmuwan bernama Keynes dalam teori permintaan uang yang popular dengan teori Liqiudity of  Preference (atau likuiditas preferensi). Secara teoritis, uang diperuntukan atau digunakan sebagai satuan ukur pendapatan seseorang. Uang ini digunakan untuk dua hal yaitu uang untuk kebutuhan konsumsi dan sisanya untuk ditabungkan.

Uang untuk konsumsi tidak dalam sesaat akan habis, namun secara pelahan uang akan habis pada waktunnya. Uang yang tidak segera habis untuk konsumsi itu akan tetap dipegang dengan motif atau alasan-alasan berikut:

  1. Motif Transaksi atau Transaction Motive.

Motif transaksi merupakan motif atau alasan utama mengapa seseorang memegang atau menyimpan uang tunai. Uang tunai digunakan untuk membeli atau mendapatkan segala kebutuhan hidup dari produsen atau penjual sesuai kesepakatan. Setiap saat uang tunai dapat digunakan untuk bertransaksi.

Seseorang atau perusahaan memegang uang tunai untuk mempelancar pertukaran atau transaksi sehari-hari. Seseorang memegang uang tunai untuk keperluan makan keluarga, bayar uang pendidikan dan transpotasi. Sebuah perusahaan memegang uang tunai untuk memenuhi kebutuhan atas modal kerja secara rutin.

  1. Motif Berjaga-jaga atau Precautionary Motive.

Motif atau alasan ini dilakukan oleh seseorang atau pengusaha untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak dapat diperkirakan atau hal mendesak untuk segera dilaksanakan. Jadi uang tunai diperlukan untuk berjaga-jaga atau berhati-hati terhadap biaya yang harus dikeluarka secara tidak terduga.

Seseorang memegang uang tunai untuk keperluan berobat ketika tiba-tiba sakit. Perusahaan menyimpan uang tunai untuk memperbaiki atau mengganti salah satu mesin atau suku cadang yang tiba-tiba rusak.

  1. Motif Spekulasi atau Speculative Motive.

Uang tunai dapat digunakan untuk mendapatkan keuntungan secara spekulatif dengan berharap pada masa depan, saat nanti harga barang dan jasa termasuk surat beharga, saham dan lainnya akan turun, atau menjadi lebih murah.

Di sini uang dapat segera digunakan untuk membeli barang, surat berharga atau jasa ketika harganya turun. Keuntungan akan diperoleh ketika surat berharga, atau saham dijual kembali dengan harga yang lebih tinggi. Dengan kata lain uang dapat digunakan untuk mencari keuntungan dari situasi yang tidak pasti.

Dikatakan spekulatif karena pembelian yang telah dilakukan tidak selalu menghasilkan keuntungan. Bisa saja setelah membeli saham, surat berharga, dan lainnya tersebut, harga semakin turun dalam jangka waktu yang lama. Sehingga pembeli akan mengalami kerugian.

Pustaka:

  1. Putong. I., Andjaseati. ND.,  2008,”Pengantar Ekonomi Makro”, Edisi Pertama, Mitra Wacana Media, Jakarta.
  2. Firdaus. R., Ariyanti. M., 2011, “Pengantar Teori Moneter Serta Aplikasiny Pada Sistem Ekonomi Konvensionl & Syariah”, Cetakan Kesatu, Penerbit Alfabeta, Bandung.
  3. Prasetyo. P. E., 2011, “Fundamental Makro Ekonomi”, Cetakan kedua, Beta Offset,Yogyakata.
  4. Sukirno. S., 2008,”Makro Ekonomi Teori Pengantar”, Edisi Ketiga, PT RajaGrafindo Persada, Jakarta.
  5. Mishkin. F. S.,2009,”Ekonomi Uang, Perbankan, dan Pasar Keuangan”, Buku 2, Edisi 8, Penerbit Salemba Empat, Jakarta