Cara Mengatasi Konflik Masyarakat

Pengertian dan Pembahasan

Konflik  merupakan suatu perselisihan atau pertentangan atau perbedaan yang tidak dapat dicegah atau dihindari. Konflik ini memiliki potensi yang memberikan dampak atau pengaruh positif dan negatif dalam interaksi manusia.

Konflik akan menyebabkan gagalnya pencapaian tujuan dari masing – masing pihak yang bersengketa. Konflik umumnya disebabkan adanya perbedaan pendapat, nilai-nilai ataupun tuntutan dari masing – masing pihak.

Konflik merupakan fenomena kemasyarakatan yang selalu menyertai kehidupan masyarakat dan hampir tidak mungkin dihilangkan. Konflik hanya akan hilang ketika masyarakatnya juga hilang.

Adanya perbedaan kepentingan yang berlawanan antarkelompok membuat kelompok-kelompok tersebut senantiasa dalam situasi konflik.

Dengan demikian, yang dapat dilakukan adalah mengendalikan atau mengontrol atau mengatur konflik yang ada dalam masyarakat. Pengendalian ini bertujuan agar konflik tidak mengarah ke bentuk atau situasi yang lebih buruk bahkan kekerasan. Adapun cara – cara yang dapat dilakukan untuk pengendalian konflik di masyarakat, antara lain adalah:

Konsiliasi (Conciliation)

Konsiliasi adalah cara untuk mempertemukan tujuan atau keinginan – keinginan dari pihak – pihak yang sedang mengalami konflik agar mencapai tujuan bersama. Konsiliasi akan berhasil dan terwujud jika disertai dukungan dan peran dari lembaga – lembaga tertentu dalam masyarakat.

Dukungan Lembaga tersebut harus benar – benar berfungsi secara efektif sebagai pengendali konflik. Untuk itu lembaga – lembaga tersebut harus memenuhi syarat – syarat sebagai berikut.

Lembaga harus otonom dalam kewenangannay. Lembaga kedudukannya harus monopolitis. Lembaga harus mampu menjadi pemersatu.  Lembaga harus demokratis.

Namun demikian, kehadiran lembaga tersebut tidak akan memiliki arti apa pun tanpa adanya niatan atau keinginan dari pihak – pihak untuk menyelesaikan konfliknya. Untuk itu, kelompok yang terlibat konflik harus berada dalam kondisi berikut:

Para pihak yang sedang konflik tahu benar bahwa mereka dalam kondisi konflik. Para pihak yang sedang konflik harus terorginisir dengan jelas. Para pihak yang terlibat dalam konflik harus mematuhi aturan – aturan permainan tertentu.

Mediasi (Mediation)

Mediasi merupakan metoda pengendalian konflik dengan cara meminta bantuan pihak ketiga sebagai penasehat. Disini mediasi merupan usaha untuk kompromi yang tidak dilakukan sendiri secara langsung. Mediasi dilakukan dengan bantuan pihak ketiga yang independen tidak memihak.

Pihak ketiga atau mediator hanya mencoba mempertemukan dan mendamaikan par pihak yang sedang konflik atas dasar kompromi. Pihak ketiga dalam mediasi sifatnya harus netral. Tugas utama pihak ketiga adalah mengusahakan tercapainya penyelesaian secara damai.

Pihak ketiga hanya berperan sebagai penasihat atau pemberi saran dan tidak memiliki kewenangan untuk memberi keputusan terhadap penyelesaian konflik tersebut. Sekalipun saran atau nasihat dari pihak ketiga tersebut tidak mengikat pihak – pihak yang terlibat konflik. Namun demikian proses mediasi sering menghasilkan penyelesaian yang cukup efektif. Hal itu karena mediasi mampu mengurangi tindakan – tindakan irasional yang mungkin terjadi dalam sebuah konflik.

Arbitrasi (Arbitration)

Arbitrasi merupakan teknik penyelesaian konflik yang menggunakan jasa penengah. Arbitrasi adalah suatu usaha penyelesaian konflik yang dilakukan dengan bantuan pihak ketiga. Seperti dalam mediasi, pihak ketiga yang digunakan dalam arbitrasi dipilih oleh para pihak yang terlibat konflik.

Perbedaannya adalah dalam mediasi pihak ketiga hanya mempertemukan pihak yang terlibat konflik. Sedangkan dalam proses arbitrasi, pihak ketiga berfungsi sebagai perantara yang mempertemukan keinginan yang kompromistis dari pihak yang terlibat konflik. Penyelesaian konflik dilakukan oleh penengah dengan mengambil dan membuat keputusan – keputusan penyelesaian atas dasar ketentuan yang berlaku.

Dampak Positif atau Negatif Akibat Konflik.

Konflik akan membawa pengaruh positif atau negative terhadap masyarakat. Hal itu tergantung pada permasalahan yang diperselihkan dan struktur sosial masyarakatnya karena konflik menyangkut tujuan, nilai, atau kepentingan.

Konflik akan bersifat positif apabila konflik tersebut tidak berlawanan dengan pola – pola hubungan social dalam struktur social tertentu. Sebaliknya, konflik akan berakibat negatif ketika berlawanan dengan pola – pola hubungan social.

Salah satu faktor yang dapat mengurangi atau membatasi dampak negative dari suatu konflik adalah sikap toleran. Pada masyarakat yang anggotanya melakukan interaksi dengan frekuensi yang tinggi, konflik lebih mudah dikendalikan atau ditekan daripada dalam masyarakat yang kurang atau tidak saling berinteraksi.

Contoh Soal Ujian Cara Menanggulangi Konflik Masyarakat

Daftar Pustaka: