Seni Rupa Dua Dimensi: Pengertian, Unsur, Prinsip, Bahan Alat Teknik, Contoh Soal,

A.. Pengertian Seni Rupa Dua Dimensi: Seni rupa dua dimensi adalah karya seni rupa yang memiliki batas dua sisi, yaitu sisi panjang dan sisi lebar. Seni rupa dua dimensi tidak memiliki ruang karena tidak memiliki ketebalan atau ketinggian.

Contoh Seni Rupa Dua Dimensi

Dalam kehidupan sehari-hari contoh karya seni rupa dua  dimensi mudah ditemui contohnya adalah lukisan, poster, foto, banner, logo, kaligrafi, mozaik, batik, karikatur, dan lainnya.

B.. Unsur Unsur Seni Rupa Dua Dimensi

Unsur seni rupa dua dimensi adalah unsur- unsur visual yang dapat dilihat wujudnya yang digunakan untuk membentuk karya seni. Wujud atau unsur-unsur seni rupa tersebut berupa titik, garis, bidang, bentuk, warna, tekstur, nada gelap terang, dan ruang.

Titik: Titik atau noktah atau spot adalah unsur-unsur rupa yang paling sederhana dalam suatu karya seni.

Titik merupakan unsur yang terkecil yang menjadi dasar dari berbagai ide karya seni yang akan di ciptakan. Titik dapat dibuat dengan variasi jarak yang berbeda antara yang satu dengan yang lainnya.  Titik yang satu dengan yang lainnya dapat berjarak dekat, lebar, dan sebagainya.

Titik yang diciptakan dapat dipadukan dengan berbagai variasi warna. Kombinasi titik yang bervariasi akan menghasilkan suatu karya seni yang disebut teknik pointilisme.

Garis: Garis merupakan rangkaian titik titik yang sambungkan. Untuk membuat garis sedikitnya butuh dua titik. Titik berupa tanda atau markah yang memanjang yang membekas pada suatu permukaan dan mempunyai arah.

Garis merupakan unsur seni rupa (visual element) yang paling sederhana setelah titik.  Garis terdiri dari garis nyata (konkret) dan garis maya (imajinatif).

Garis menjadi batas suatu bidang atau permukaan, bentuk atau warna. Garis memiliki sifat kualitas yang melekat pada obyek lanjar/ memanjang.

Garis yang dibentuk dapat menghasilkan banyak bentuknya seperti lurus, panjang, pendek, vertikal, horizontal, dan lain sebagainya.

Raut: raut merupakan unsur seni rupa yang menampilan bentuk suatu objek. Bentuk suatu objek dapat dikenali dari rautnya. Raut suatu bangun dapat pipih datar, menggumpal padat atau berongga bervolume, lonjong, bulat, persegi, dan sebagainya. Raut dapat ditampilkan dengan kontur.

Warna: Warna merupakan unsur visual yang penting, warna menjadikan mata kita melihat berbagai macam benda. Warna mempunyai tiga aspek yaitu jenis (hue), nilai (value), dan kekuatan (intensity). Jenis warna yaitu kualitas warna yang membedakan antara warna primer, sekunder, tersier, dan lain sebagainya.

Tekstur: Tekstur (texture) atau barik, ialah sifat permukaan.Sifat permukaan dapat halus, polos, kasap, licin, mengkilap, berkerut, lunak, keras, dan sebagainya.Setiap material atau bahan memiliki teksturnya masing-masing. Permukaan kulit kayu,batu atau marmer, kaca, tekstil, anyaman bambu, dan lain-lain, memiliki tekstur masing-masing yang khusus

Gelap Terang: Ungkapan gelap terang sebagai hubungan pencahayaan dan bayangan dinyatakan dengan gradasi mulai dari yang paling putih untuk menyatakan sangat terang, sampai kepada yang paling hitam untuk bagian yang gelap.

Cahaya selalu dihadirkan untuk kepentingan nilai estetis dengan tujuan untuk memperjelas unsur-unsur seni rupa lainnya.

Gelap terang dapat memperkuat kesan trimatra suatu bentuk dan mengilusikan kedalaman atau ruang. Selain itu, unsur gelap terang dapat menciptakan kontras atau suasana tertentu.

Ruang: Ruang (space) memiliki arti sesuatu yang kosong yang memungkinkan untuk ditempati atau diisi dengan sebuah bentuk.

Ruang terkait dengan raut dan bentuk. Ruang pictorial adalah ruang yang bersifat maya atau ilusif karena dalam karya dua dimensi ruang tersebut kenyataannya tidak ada, sedangkan ruang fisik adalah ruang actual yang letaknya berdampingan dengan bentuk-bentuk tiga dimensional.

C.. Prinsip Seni Rupa Dua Dimensi

Prinsip adalah asas, prinsip dalam penyusunan karya seni rupa adalah asas dalam menyusun sebuah karya seni rupa, sehingga karya seni yang diciptakan mencapai sasaran yang diinginkan.

Prinsip seni rupa terdiri dari kesatuan, keselarasan, penekanan, irama, gradasi, kesebandingan, komposisi, keseimbangan. Unsur-unsur seni rupa yang diatur sedemikian rupa melalui prinsip-prinsip seni rupa akan menjadi daya tarik bagi para penikmat karya seni.

Komposisi dalam seni rupa terdiri dari kesatuan, keserasian, dominasi, keseimbangan, kesebandingan.

Kesatuan Unity: berarti setiap unsur dalam sebuah karya seni menyatu padu membentuk terciptanya nilai karya seni. Kesatuan karya tidak memuat unsur-unsur yang tidak perlu. Namun unsur yang hadir harus saling mendukung, saling membutuhkan, saling menanggapi, dan saling menuntut setiap unsur yang lainnya.

Kesatuan merupakan prinsip pengorganisasian atau penataan atau pengaturan unsur-unsur rupa yang paling mendasar. Tujuan akhir dari penerapan prinsip- prinsip unsur seni yang lain, seperti keseimbangan, kesebandingan, irama, dan lainnya adalah agar terciptanya kesatuan yang padu atau keseutuhan.

Keserasian Harmony:  merupakan prinsip seni rupa yang mempertimbangkan keselarasan dan keserasian antar unsur seni secara keseluruhan, sehingga cocok satu dengan yang lain, serta terdapat keterpaduan yang tidak saling bertentangan.

Susunan harmonis menunjukkan adanya keserasian dalam bentuk raut dan garis, ukuran, warna, dan tekstur. Semuanya berada pada kesatupaduan untuk memperoleh suatu tujuan atau makna.

Irama (ritme): merupakan pengaturan unsur -unsur seni rupa secara berulang dan berkelanjutan, sehingga tercipta kesatuan arah dan gerak yang membangkitkan keterpaduan bagian- bagiannya.

Dominasi: merupakan pengaturan unsur seni rupa dalam suatu susunan sehingga menjadi pusat perhatian dan tekanan. Dominasi menjadi bagian yang penting atau utama dalam suatu susunan secara keseluruhan.

Dominasi disebut juga center of interest/ pusat perhatian. Dominasi adalah pengaturan peran atau penonjolan suatu bagian terhadap bagian lainnya dalam suatu keseluruhan. Dengan peran menonjol pada bagian itu maka terjadi pusat perhatian (center of interest) dan merupakan tekanan, Bagian yang tidak mengambil peran dominasi disebut subordinasi.

Keseimbangan Balance merupakan pengaturan unsur-unsur visual seni rupa agar terjadi suasana yang seimbang.

Komposisi unsur seni yang tidak seimbang akan membuat kesan tak tenang dan komposisi menjadi tidak utuh atau terganggu. Namun demikian, keseimbangan yang baik akan memberikan kesan yang tenang dan menarik, serta menjaga keutuhan komposisi.

Proporsi: adalah aspek kesebandingan yaitu hubungan ukuran antar bagian satu dengan bagian lainnya yang membentuk kesatuan secara keseluruhannya.

D.. Bahan Seni Rupa Dua Dimensi

Berdasarkan sumber dan proses pengolahannya, bahan yang digunakan untuk kerya seni rupa dibagi menjadi bahan alami dan bahan sintetis.

Bahan Alami adalah bahan yang berasal dari alam tanpa melalui pengolahan.

Bahan Sintetis adalah bahan yang diperoleh melalui pengolahan atau melalui proses pabrikasi.

Berdasarkan sifat materialnya, bahan dikatagorikan ke dalam bahan keras, bahan lunak, cair, dan padat.

Beberapa bahan atau alat yang umum di gunakan untuk menghasilkan sebuah karya seni adalah pensil, conte, pensil warna, crayon, canvas, kuas, palet, dan lainnya.

a). Bahan Seni Rupa Dua Dimensi: Pensil

Pensil dibuat dengan campuran grafit dan tanah liat. Pensil merupakan alat yang fundamental dalam banyak penciptaan karya seni rupa. Contoh Karya seni yang dihasilkan dengan menggunakan pensil adalah sketsa atau lukisan.

Bahan Alat Seni Rupa Dua Dimensi Pensil Konte Warna Krayon Pena
Bahan Alat Seni Rupa Dua Dimensi Pensil Konte Warna Krayon Pena

b). Bahan Seni Rupa Dua Dimensi: Konte

Konte merupakan sejenis pensil dari bahan lunak bertesktur halus dan berwarna hitam pekat. Konte umum digunakan untuk membuat gambar gradasi atau benda- benda bertekstur halus.

Konte terbuat dari bahan dasar bubuk grafit atau arang, dicampur lilin atau tanah liat dengan komposisi tertentu.

c). Bahan Seni Rupa Dua Dimensi: Pensil warna

Pensil warna adalah pensil yang dapat memberikan warna jika digoreskan pada bahan kertas atau bahan lukis. Pensil memiliki tekstur yang halus dengan banyak jenis warnanya. Umumnya satu pensil satu warna.

Pensil warna merupakan alat melukis yang dikenal banyak kalangan karena penggunaanya terbilang mudah tersedia cukup banyak.

d). Bahan Seni Rupa Dua Dimensi: Krayon

Krayon adalah peralatan gambar berbentuk seperti pensil yang terbuat dari lilin berwana, air, dan talk atau kapur.

Krayon memiliki beragam jenis warna dan penggunaanya terbilang mudah. Krayon sangat akrab bagi pelukis pemula, sehingga sangat biasa digunakan untuk membuat karya seni 2 dimensi. Salah satu merk krayon yang populer adalah Crayola.

e). Bahan Seni Rupa Dua Dimensi: Pena

Pena umumnya digunakan untuk menulis. Namun pena sering digunakan adalah alat digunakan untuk menunjang sebuah karya seni rupa 2 dimensi. Pena berbentuk seperti pensil yang bahanya terbuat dari tinta.  dimana tinta yang ada dalam pena sering hanya didominasi tiga warna yaitu warna hitam, biru, dan merah.

f). Bahan Seni Rupa Dua Dimensi: Cat Air

Cat air atau aquarel adalah cat yang yang pewarnaannya dengan sapuan yang tipis, sehingga hasil warna hampir transparan dan mudah larut. Cat air bisa juga diartikan sebagai cat basah. Cat air membutuhkan kuas untuk mengusapkan catnya pada media lukis.

Cat air merupakan bahan yang umum digunakan para pelukis. Para pelukis pemula, cat air sangat digemari karena penggunaanya yang mudah dan menimbulkan hasil karya yang cenderung bersifat lukisan klasik.

Bahan Alat Seni Rupa Dua Dimensi Cat Air Minyak Kanvas Kuas Palet
Bahan Alat Seni Rupa Dua Dimensi Cat Air Minyak Kanvas Kuas Palet

g). Bahan Seni Rupa Dua Dimensi: Cat Minyak

Cat minyak merupakan salah satu alat yang digunakan seorang seniman lukis untuk membuat karyanya diatas media kanvas. Penggunaan Cat minyak membutuhkan alat bantu sapuan atau usap yaitu kuas.

Cat minyak terdiri partikel- partikel pigmen warna yang diikat atau direkat oleh media minyak pengikat. Minyak digunakan seagai pengikat pigmen warna adalah minyak linen, atau dapat juga dengan minyak papaver dalam bentuk pasta.

Cat minyak diencerkan terlebih dahulu sebelum digunkan dengan campuran terpentin dan minyak linen.

Penggunaan Cat minyak memiliki tingkat kesulitan tersendiri. Untuk dapay melihat hasil karyanya dibutuhkan waktu beberapa hari. Cat minyak membutuhkan waktu relative lebih lama untuk dapat mengering.

Cat minyak lebih disukai karena pelukis dapat menggambarkan imajinasinya lewat perpaduan warna yang didapatnya secara ekslusif.

h). Media Seni Rupa Dua Dimensi : Kanvas

Kanvas merupakan salah satu media lukis yang banyak digunakan oleh seniman untuk membuat karya seni 2 dimensi nya.

Kanvas adalah kain yang dilapisi campuran cat dasar dan lem agar pori porinya tertutup. Kanvas umumnya berwarna putih dan memiliki ukuran yang beragam. Kanvas tersedia dari ukuran kecil sampai ukuran yang besar.

Kanvas lebih sering digunakan untuk melukis dengan cat minyak karena cat minyak butuh ketebalan dalam pewarnaannya.

i). Alat Seni Rupa Dua Dimensi: Kuas

Kuas adalah alat yang digunakan dalam pengerjaan sebuah karya seni rupa 2 dimensi lukisan.

Kuas berfungsi untuk menggoreskan atau menempelkan baik itu cat minyak, maupun cat air atau bahan-bahan lainnya kedalam media lukis untuk menghasilkan sebuah gambar.

Kuas terbuat dari kayu kecil dengan bulu halus diatasnya yg biasanya digunakan untuk melukis.

j). Alat Seni Rupa Dua Dimensi: Palet

Palet adalah wadah atau media yang digunakan sebagai alat bantu untuk menaruh cat, palet juga berguna untuk mencampurkan warna-warna cat sesuai dengan keinginan dari pelukis, palet sangat berguna untuk menambah keberagaman warna dalam sebuah karyas seni.

k). Alat Seni Rupa Dua Dimensi: Komputer

Komputer merupakan alat pendukung dalam membuat karya-karya seni 2 dimensi yang menggunakan teknik teknik tertentu seperti gambar-gambar digital. Komputer bisa menjadi media sekaligus alat yang digunakan sebagai pembuat karya.

Teknik Seni Rupa Dua Dimensi

Seni rupa memiliki beberapa teknik yang dapat digunakan untuk menciptakan sebuah karya seni yang diantaranya adalah:

a). Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Plakat

Teknik plakat adalah teknik melukis yanng menggunakan cat minyak, cat poster atau cat akrelik. Teknik plakat dilakukan dengan sapuan goresan warna yang kental dan tebal, sehingga lukisan akan terlihat tebal dan pekat.

Hasil lukisan akan menutupi seluruh bagian media kanvas dengan kombinasi dan paduan warna yang bervariasi.

b). Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Transparan

Teknik transparan adalah teknik untuk melukis seni rupa menggambar dengan menggunakan cat cair. Teknik ini biasa disebut dengan aquarel. Sapuan sapuan warna untuk melukis harus tipis agar hasilnya juga tampak bernuasa atau terkesan transparan.

Teknik transaparan dapat dilakukan menggunakan cat yang lebih encer dengan sapuan kuas yang tipis dan ringan.

c). Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Kolase

Teknik kolase adalah teknik yang akan memberikan hasil lukisan yang realis atau abstrak karena terbuat dari potongan – potongan kertas yang di tempel dengan menggunakan lem.

Kolase dibuat dengan menempel berbagai macam unsur ke dalam satu frame sehingga menghasilkan karya seni yang baru. Dengan demikian, kolase adalah karya seni rupa yang dibuat dengan cara menempelkan bahan apa saja ke dalam satu komposisi yang serasi sehingga menjadi satu kesatuan karya.

d). Teknik Seni Rupa Dua Dimensi 3 M (Melipat, Menggunting, Menempel)

Teknik 3M adalah teknik dari seni rupa yang juga merupakan proses manipulasi lembaran kertas yang akan menjadi suatu bentuk 3 dimensi.

Melipat, menggunting dan menempel merupakan suatu karya seni yang melibatkan gerak motorik halus manusia.

Teknik 3M banyak diterapkan dalam pengembangan gerak motorik halus anak- anak. Teknik 3M membutuhan ketelitian dan keuletan yang dapat meningkatkan gerak motoric halus.

e). Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Linear

Teknik linear adalah teknik untuk menggambar objek yang dengan menggunakan pola garis dari pensil atau pena.

Teknik linear menggunakan garis lurus atau lengkung atau perpaduannya sebagai unsur utama seni rupa dua dimensinya. Perpaduan garis lurus atau garis lengkung dengan ketebalan dan kerapatan tertentu akan membentuk permukaan objek gambar.

f). Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Blok

Teknik blok adalah teknik yang di gunakan untuk menutupi objek lukis dengan menggunakan satu warna.

Seni rupa dua dimensi dengan Teknik blok menghsilkan lukisan dimana yang tampak adalah bentuk globalnya yaitu siluet.

g). Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Arsir

Teknik arsir adalah teknik yang di gunakan untuk menutupi objek lukis yang dengan pulasan garis sejajar atau garis menyilang dengan menggunakan pensil atau pena.

Garis-garis sejajar atau menyilang dapat membentuk unsur gelap terang pada objek gambar sehingga menghasilkan kesan bahwa objek tampak seperti tiga dimensi.

h). Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Dussel

Teknik dussel adalah teknik yang di gunakan untuk membuat gelap terang pada objek lukis dengan goresan miring yang menggunakan pensil atau dengan gosokan kapas secara berulag ulang.

Teknik dusel menggunakan unsur seni rupa dua dimensi gelap terang dengan cara menggosokan pensil, konte, atau krayon pada objek dengan posisi miring. Goresan posisi miring pensil atau gosokan kapas yang dilakukan secara berulang akan menimbulkan perbedaan tingkatan warna dari gelap sampai terang, sehingga memberikan kesan adanya cahaya, bayangan dan objek tiga dimensi.

i). Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Pointilis

Pointilisme adalah teknik lukisan di mana tersusun atau terbentuk dari titik kecil yang memiliki perbedaan tingkatan warna.

Teknik pointilis menggunakan unsur seni rupa titik sebagai unsur utamanya untuk membentuk suatu objek lukisan. Pada Teknik pointilis tidak digunakan unsur garis yang utuh, namun Menyusun titik berdasarkan ukuran dan ketebalan yang berbeda.

j). Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Aquarel

Teknik aquarel adalah teknik yang di gunakan untuk menutup objek lukis yang dilakukan dengan menyapu cat cair secara tipis.

Teknik ini menggunakan media basah agar supaya menghasilkan warna yang transparan. Peralatan yang digunakanpun adalah kuas dan cat berbasis air seperti cat air, tinta, dan cat akrilik.

k). Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Mozaik

Teknik mozaik adalah teknik yang di gunakan untuk melukis dengan cara menempelkan benda – benda 3 dimensi.

Montase dibuat dengan cara memotong objek- objek gambar dari berbagai sumber kemudian ditempelkan pada suatu bidang sehingga menjadi satu kesatuan karya dan tema. Istilah lain yang digunakan untuk merujuk pada karya montase adalah rakitan gambar.

l). Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Menganyam

Teknik menganyam adalah teknik yang di gunakan untuk menumpang tindih dan juga untuk menyilangkan bahan – bahan yang ada sehingga menghasilkan karya seni anyaman

 Teknik menganyam adalah Suatu proses menyilangkan atau menjaringan suatu bahan bahan dari berbagai serat menjadi satu bentuk yang khas dan dapat digunakan.

Contoh Soal Ujian Seni Rupa Dua Dimensi

1). Seni rupa yang memiliki dimensi ukuran panjang dan lebar disebut …

a). Seni rupa 2 dimensi

b). Seni rupa 3 dimensi

c). Seni rupa 4 dimensi

d). Seni rupa murni

2). Yang Termasik dalam unsur dasar seni rupa adalah …

a). Lukisan

b). Banner

c). Batik

d). Bidang

3). Unsur fisik seni rupa yang merupakan gabungan titik-titik yang bersambung, disebut…

a). Warna

b). Volume

c). Garis

d). Tekstur

Daftar Pustaka:

  1. Sumardjo, J., 2000, “Filsafat Seni”, Penerbit ITB, Bandung.
  2. Soedarsono, sp., 1990, “Tinjauan seni. Sebuah pengantar untuk apresiasi seni”, Suku Dayar Sana, Yogyakarta.
  3. Hadiatmojo, Supardi, 1990, “Sejarah Seni Rupa Eropa”, IKIP Semarang Press, Semarang.
  4. Agus, 1986, “Seni, Desain dan Teknologi”, Pustaka, Bandung.
  5. Setiawati, Puspita, 2004, “Kupas Tuntas Teknik Proses Membatik”, Absolut, Yogyakarta.
  6. Wartono, Teguh, 1984, “Pengantar Pendidikan Seni Rupa”, Penerbit Yayasan Kanisius, Yogyakarta.
  7. Darmawan, Budiman, 1988, “Penuntun Pelajaran Seni Rupa”, Ganeca Exact, Bandung.
  8. Sumardjo J., 2010, “Filsafat Seni”, Penerbit PT. Gramedia, Jakarta
  9. Sahman, Humar, 1993, “Mengenal Dunia seni Rupa”, IKIP Semarang, Semarang
  10. Rangkuman Ringkasan: Seni rupa 2 dimensi adalah karya seni rupa yang memiliki batas dua sisi, yaitu sisi panjang dan sisi lebar.
  11. Unsur-unsur seni rupa 2 dimensi adalah titik, garis, bidang, warna, bentuk, tekstur, ruang.
  12. Prinsip seni rupa sedikitnya ada 8, yaitu: kesatuan, keselarasan, penekanan, irama, gradasi, kesebandingan, komposisi, keseimbangan. Unsur-unsur seni rupa yang diatur sedemikian rupa melalui prinsip-prinsip seni rupa akan menjadi daya tarik bagi para penikmat karya seni.
  13. Bahan untuk berkarya seni rupa antara lain, pensil, conte, crayon, canvas, kuas, palet, dan lainnya.
  14. Seni Rupa Dua Dimensi Pengertian Unsur Prinsip Bahan Alat Teknik Contoh Soal, Unsur Unsur Seni Rupa Dua Dimensi, Bahan Alat Seni Rupa Dua Dimensi, Prinsip Seni Rupa Dua Dimensi, Teknik Karya Seni Rupa Dua Dimensi, Pengertian Seni Rupa Dua Dimensi,
  15. Contoh Seni Rupa Dua Dimensi, Unsur Seni Rupa Dua Dimensi Gelap Terang, Unsur Seni Rupa Dua Dimensi Garis, Pengertian Contoh Unsur Seni Rupa Dua Dimensi Garis, Pengertian Contoh Unsur Seni Rupa Dua Dimensi Tekstur, Unsur Seni Rupa Dua Dimensi Tekstur,
  16. Pengertian Contoh Unsur Seni Rupa Dua Dimensi Warna, Unsur Seni Rupa Dua Dimensi Warna, Pengertian Contoh Unsur Seni Rupa Dua Dimensi Ruang, Unsur Seni Rupa Dua Dimensi Ruang, Pengertian Contoh Unsur Seni Rupa Dua Dimensi Titik, Unsur Seni Rupa Dua Dimensi Titik,
  17. Unsur Unsur Seni Rupa Dua Dimensi, Ruang Pictorial Seni Rupa Dua Dimensi, Pengertian Ruang Pictorial Seni Rupa Dua Dimensi, Prinsip Seni Rupa Dua Dimensi, Pengertian Contoh Prinsip Seni Rupa Dua Dimensi, Prinsip Seni Rupa Dua Dimensi Kesatuan Unity,
  18. Pengertian Contoh Prinsip Seni Rupa Dua Dimensi Kesatuan Unity, Prinsip Seni Rupa Dua Dimensi Keserasian Harmony, Pengertian Contoh Prinsip Seni Rupa Dua Dimensi Keserasian Harmony, Prinsip Seni Rupa Dua Dimensi Irama (ritme), Pengertian Contoh Prinsip Seni Rupa Dua Dimensi Irama (ritme), Prinsip Seni Rupa Dua Dimensi Dominasi,
  19. Pengertian Contoh Prinsip Seni Rupa Dua Dimensi Dominasi, Pengertian center of interest seni rupa dua dimensi, Prinsip Seni Rupa Dua Dimensi Keseimbangan Balance, Prinsip Seni Rupa Dua Dimensi Proporsi, Pengertian Contoh Prinsip Seni Rupa Dua Dimensi Proporsi, Bahan Seni Rupa Dua Dimensi, Pengertian Contoh Bahan Seni Rupa Dua Dimensi,
  20. Bahan Alami, Pengertian Bahan Seni Rupa Dua Dimensi Alami Bahan Sintetis, Pengertian Contoh Bahan Seni Rupa Sintetis, Bahan Seni Rupa Dua Dimensi Pensil, Bahan Seni Rupa Dua Dimensi Konte, Pengertian Contoh Bahan Seni Rupa Dua Dimensi Konte,
  21. Bahan Seni Rupa Dua Dimensi Pensil warna, Pengertian Contoh Bahan Seni Rupa Dua Dimensi Pensil warna, Bahan Seni Rupa Dua Dimensi Krayon, Pengertian Contoh Bahan Seni Rupa Dua Dimensi Krayon, Bahan Seni Rupa Dua Dimensi Pena, Pengertian Contoh Bahan Seni Rupa Dua Dimensi Pena, Bahan Seni Rupa Dua Dimensi Cat Air,
  22. Pengertian Contoh Bahan Seni Rupa Dua Dimensi Cat Air, Bahan Seni Rupa Dua Dimensi Cat Minyak, Pengertian Contoh Bahan Seni Rupa Dua Dimensi Cat Minyak, Media Seni Rupa Dua Dimensi Kanvas, Pengertian Contoh Media Seni Rupa Dua Dimensi Kanvas, Alat Seni Rupa Dua Dimensi Kuas, Pengertian Alat Seni Rupa Dua Dimensi Kuas,
  23. Alat Seni Rupa Dua Dimensi Palet, Pengertian Contoh Alat Seni Rupa Dua Dimensi Palet, Alat Seni Rupa Dua Dimensi Komputer, Pengertian Contoh Alat Seni Rupa Dua Dimensi Komputer, Teknik Seni Rupa Dua Dimensi, Pengertian Contoh Teknik Seni Rupa Dua Dimensi, Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Plakat,
  24. Pengertian Contoh Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Plakat, Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Transparan, Pengertian Contoh Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Transparan, Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Kolase, Pengertian Contoh Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Kolase,
  25. Teknik Seni Rupa Dua Dimensi 3 M Melipat Menggunting Menempel, Pengertian Contoh Teknik Seni Rupa Dua Dimensi 3 M Melipat Menggunting Menempel, Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Linear, Pengertian Contoh Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Linear, Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Blok, Pengertian Contoh Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Blok,
  26. Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Arsir, Pengertian Contoh Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Arsir, Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Dussel, Pengertian Contoh Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Dussel, Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Pointilis, Pengertian Contoh Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Pointilis, Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Aquarel,
  27. Pengertian Contoh Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Aquarel, Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Mozaik, Pengertian Contoh Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Mozaik, Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Menganyam, Pengertian Contoh Teknik Seni Rupa Dua Dimensi Menganyam, Contoh Soal Ujian Seni Rupa Dua Dimensi,

Prinsip Seni Rupa: Pengertian Penataan Unsur Keselarasan, Komposisi, Kesatuan, Irama, Harmoni

Pengertian Seni Rupa. Seni rupa merupakan cabang seni yang bentuk perwujudannya dapat dilihat dan diraba atau biasa disebut juga dengan visual art. Seni rupa merupakan ungkapan perasaan dan pengalaman artistik dari seniman, desainer, dan pengrajin yang dapat diwujudkan melalui berbagai media, bahan, teknik, bentuk, dan sifat sehingga dapat menghasilkan sebuah karya seni.

Karya seni rupa dapat dinikmati dengan indra penglihatan (visual) dan peraba. Seni rupa biasanya memanfaatkan unsur garis, bidang, warna, tekstur, dan volume. Contoh hasil karya seni rupa adalah lukisan, kaligrafi, poster, reklame, spanduk, patung, diorama, kursi, meja, seni grafis, dan seni kerajinan.

Seni Rupa Dua Dimensi

Bentuk karya seni rupa terdiri dari bentuk dua dimensi atau dwimatra dan tiga dimensi atau trimatra. Bentuk dua dimensi memiliki ukuran panjang dan lebar atau hanya dapat dinikmati dari satu sudut pandang. Contoh seni rupa dua dimensi adalah lukisan, batik, dan ilustrasi.

Contoh Gambar Seni Rupa Dua Dimensi
Contoh Gambar Seni Rupa Dua Dimensi

Seni Rupa Tiga Dimensi

Adapun bentuk karya seni rupa tiga dimensi memiliki ukuran panjang, lebar, dan tinggi sehingga dapat dilihat dari berbagai arah. Contoh karya seni rupa tiga dimensi adalah patung, arsitektur, wayang golek, diorama, meja, dan kursi.

Contoh Gambar Seni Rupa Tiga Dimensi
Contoh Gambar Seni Rupa Tiga Dimensi

Pengertian Seni Rupa Murni

Segala jenis karya seni rupa yang sengaja dibuat untuk media ekspresi atau sarana mengungkapkan perasaan disebut karya seni rupa murni.

Seni murni yaitu bentuk seni rupa yang diciptakan dengan lebih mengutamakan unsur ekspresi jiwa pembuatnya (seniman) tanpa mencampuradukannya dengan fungsi atau kegunaan tertentu. Seni murni diciptakan khusus untuk dinikmati segi estetik dan artistiknya. Kebebasan dalam berekspresi menjadi hal penting dalam berkarya seni murni. Kelompok seni ini terdiri atas seni lukis dan seni patung.

Prinsip Asas Seni Rupa Murni

Prinsip adalah asas, prinsip dalam penyusunan karya seni rupa adalah asas dalam menyusun sebuah karya seni rupa, sehingga karya seni yang diciptakan mencapai sasaran yang diinginkan.

Penataan unsur-unsur rupa dilakukan dengan menggunakan berbagai Teknik dan bahan pada berbagai medium membentuk obyek-obyek yang unik pada karya seni rupa 2 dimensi.

Prinsip-prinsip seni rupa adalah unsur non fisik dalam karya seni rupa berupa kaidah atau aturan baku yang diyakini oleh beberapa seniman secara konvensional dapat membentuk sebuah karya seni yang baik dan indah.

Asas- asas dalam seni rupa berlaku terhadap semua cabang seni rupa. Asas -asas tersebut meliputi komposisi dan proporsi. Karya seni yang baik selalu dibuat berdasarkan pada kaidah komposisi dan proporsi tersebut.

Asas Prinsip Komposisi Seni Rupa

Komposisi adalah tata susunan yang meliputi keseimbangan, kesatuan, irama, dan keselarasan dalam suatu karya seni rupa.

Komposisi merupakan suatu susunan unsur-unsur seni rupa berdasarkan prinsip seni rupa. Susunan tersebut dikatakan harmonis, apabila tersusun sesuai prinsip- prinsip seni rupa. Susunan yang harmonis tersebut menghasilkan komposisi seni rupa yang baik.

Komposisi merupakan organisasi dari unsur-unsur seni rupa yang disusun menjadi teratur, serasi, dan menarik.

Asas Prinsip Keseimbangan Balance Seni Rupa

Keseimbangan atau balans adalah kesan yang didapat karena adanya daya tarik yang sama antara satu bagian dengan bagian lainnya pada susunan karya seni.

Keseimbangan atau balance merupakan kesan yang dapat memberikan rasa mapan (tidak berat di salah satu sisi) sehingga tidak ada ketimpangan dalam penempatan unsur- unsur rupa (garis, bentuk, warna, dan lain-lain).

Unsur-unsur seni rupa yang diatur sedemikian rupa melalui prinsip keseimbangan akan menjadi daya tarik bagi para penikmat karya seni.

Tipe keseimbangan ada dua, yaitu keseimbangan formal atau simetris dan keseimbangan informal atau asimetris.

Kesimbangan Simetris atau Formal merupakan keseimbangan yang menunjukkan atau menggambarkan beberapa unsur yang sama diletakkan dalam susunan yang sama (kiri-kanan, atas-bawah, dll.)

Keseimbangan Asimetris atau Informal adalah keseimbangan dengan penyusunan unsurnya tidak ditempatkan secara sama namun tetap menunjukkan kesan keseimbangan

Asas Prinsip Kesatuan Unity Seni Rupa

Kesatuan (unity) adalah hubungan keterkaitan antara unsur-unsur rupa yang mengarah pada pusat perhatian. Unsur-unsur gambar yang baik akan menyatu-padu, tidak terkesan terpencar atau berantakan.

Kesatuan atau unity adalah prinsip utama dalam hal penciptaan bentuk. Dengan kesatuan, elemen seni rupa dapat disusun sedemikian rupa hingga menjadi satu kesatuan bentuk yang terorganisir dari setiap unsur desain hingga tercapailah suatu karya seni atau sebuah karya desain yang menarik dan harmonis.

Kesatuan yang dicapai dalam suatu komposisi akan menciptakan suatu hubungan yang kuat antar unsur yang disusun.

Kesatuan dapat saja tercapai karena setiap unsur saling sentuh satu dengan lainnya atau berdialog satu dengan lainnya, dapat juga karena adanya ketegangan saling tarik menarik antar bagian.

Asas Prinsip Irama Rhythm

Irama atau biasa disebut ritme adalah pengulangan yang terus menerus dan teratur dari suatu unsur atau beberapa unsur.

Irama atau rhythm adalah uraian kesan gerak yang ditimbulkan oleh unsur-unsur yang dipadukan secara berdampingan dan keseluruhan. Irama dalam seni rupa ibarat alunan lagu atau musik yang diatur sedemikian rupa sehingga tercipta suatu keindahan. Irama dalam lukisan juga bisa diwujudkan dengan pengaturan warna dan bidang.

Kesan gerak dalam irama dapat bersifat harmoni dan kontras, pengulangan (repetisi) atau variasi

Pengulangan yang dilakukan secara bervariasi akan menghasilkan irama harmonis yang dapat meningkatkan nilai estetika karya seni.

Unsur-unsur visual seperti garis, bentuk dan warna dapat diulang, dikelompokkan, dibe-sarkan dikecilkan disusun dalam suatu bidang dapat memberi kesan irama. Irama mempengaruhi ukuran bidang menjadi lebih besar karena sifatnya yang dinanis.

Contoh Gambar Asas Prinsip Irama Rhythm
Contoh Gambar Asas Prinsip Irama Rhythm

Penerapan garis lengkung lebih mudah untuk mendapatkan kesan irama, diban-dingkan unsur-unsur lainnya. Irama dapat juga dicapai dengan unsur bentuk dan ruang. Gerakan irama dapat ke berbagai arah dapat dimulai dari pinggir maupun tengah.

Asas Prinsip Keselarasan Harmony Seni Rupa

Keselarasan (harmony) adalah kesan kesesuaian antara unsur yang satu dengan unsur yang lain dalam satu kesatuan susunan. Misalnya, gambar buah alpukat yang ukurannya lebih besar daripada buah kelapa, hal ini menunjukkan kestidak selarasan.

Harmoni merupakan suatu perasaan kesepakatan, kelegaan suasana hati, suatu yang menyenangkan dari kombinasi unsur dan prinsip yang berbeda, namun memiliki kesamaan dalam beberapa unsurnya.

Semua unsur, semua bagian dikompromikan, bekerja sama satu dengan lainnya dalam suatu susunan yang memiliki keselarasan.

Asas/ Prinsip Proporsi Seni Rupa

Proporsi artinya perbandingan ukuran keserasian antara satu bagian dengan bagian yang lainnya dalam suatu benda atau susunan karya seni.

Proporsi merupakan hasil dari hubungan perbandingan antara jarak, jurnlah, tingkatan, dan bagian disebut sebagai proporsi atau hubungan satu bagian dengan bagian lain dan keseluruhan dalam suatu susunan.

Proporsi adalah kesan kesebandingan yang ideal (pantas, sesuai, dan benar) antara unsur yang satu dengan unsur lainnya dalam satu kesatuan unsur rupa. Penggambaran bentuk objek yang tidak proporsi akan terlihat janggal. Misalnya, gambar kaki manusia yang ukurannya lebih pendek dari ukuran tangannya.

Karya seni yang tidak proporsional tampak tidak menarik dan kelihatan janggal. Untuk itu dalam penciptaannya harus dibuat sesuai dengan proporsi yang sebenarnya. Gambar berikut memperhatikan contoh karya seni yang proporsional dan yang tidak proporsional.

Asas/ Prinsip Gradasi Seni Rupa

Gradasi adalah susunan warna yang didasari pada tingkatan tertentu pada sebuah karya seni. Gradasi paling sering diterapkan dalam pembuatan mozaik, karikatur, lukisan, dan karya seni rupa lainnya. Gradasi membuat sebuah karya menjadi lebih hidup.

Asaa Prinsip Penekanan Seni Rupa

Penekanan (kontras) adalah prinsip yang mendasari kesan perbedaan dari dua unsur yang berlawanan dan saling berdekatan. Penekanan akan membuat sebuah karya seni tidak monoton. Dengan memberikan perbedaan yang mencolok pada bentuk, warna, dan ukuran sebuah karya seni akan terlihat lebih menarik.

Prinsip ini sering juga disebut sebagai prinsip dominan atau prinsip subordinasi, yang mana ada satu aspek yang mendominasi lainnya. Apabila dalam suatu komposisi ada lebih dari satu focus perhatian harus diperhatikan kekuatannya jangan membuat focus perhatian dengan kekuatan sama, karena hal tersebut dapat membuat kekacauan.

Prinsip Radiasi Seni Rupa

Prinsip radiasi mengikuti sifat pancaran sinar atau cahaya misal pancaran sinar matahari. Sifat pancaran dapat pula ditunjukkan oleh bunga yang berhelai daun lancip

Dalarn menyusun unsur-unsur seni rupa penampilannya menyampaikan kesan gerakan memancar dari suatu titik pusat ke segala arah. Titik pusat dapat nampak secara nyata maupun tidak kelihatan, dan dapat dimulai dari setiap sisi atau dari tengah.

Contoh Gambar Prinsip Radiasi Seni Rupa
Contoh Gambar Prinsip Radiasi Seni Rupa

Prinsip radiasi sangat kuat mengarahkan perhatian jika penerapannya tepat. Misalnya bentuk-bentuk yang kecil diletakkan dekat dengan titik pusat pancaran dan bentuk-bentuk yang besar menjauh dari titik pusat. Begitu pula value warna terang dekat titik pusat dan yang gelap jauh dari titik pusat.

Prinsip Konsentrasi Seni Rupa

Prinsip konsentrasi merupakan susunan dari perkembangan satu bentuk yang memiliki satu pusat. Prinsip konsentrasi  mirip prinsip radiasi. Jika radiasi memancar dari satu titik pusat, sedangkan konsentrasi membesar dari satu bentuk atau bentuk-bentuk ber-putar mengarah kepada satu titik.

Contoh Gambar Prinsip Konsentrasi Seni Rupa
Contoh Gambar Prinsip Konsentrasi Seni Rupa

Bentuk-bentuk itu dapat geometris atau organis. Konsentrasi sangat kuat memfokuskan perhatian, sehingga penerapannya harus dipertimbangkan dengan matang.

Unsur-unsur yang dapat diterapkan dengan prinsip ini hanya garis, ruang dan bentuk, sedangkan tekstur dan warna hanya mendukung efektifitasnya.

Prinsip Kontras Seni Rupa

Kontras adalah suatu perasaan tentang perbedaan sesuatu. Dalam seni rupa, kontras justru digunakan untuk memperlihatkan hal-hal yang tidak sama atau untuk tujuan fokus perhatian. Jika kontras digunakan secara bijaksana akan menghasilkan susunan unsur yang menarik.

Namun sebaliknya, jika terlalu banyak kontras akan menyebabkan susunan menjadi kurang baik. Kontras juga dapat digunakan untuk menimbulkan ilusi mengurangi ukuran, apabila bentuk terlihat terlalu tinggi, garis horizontal ditempatkan pada pada bentuk itu dapat mengurangi kesan yang tinggi.

Contoh Gambar Prinsip Kontras Seni Rupa
Contoh Gambar Prinsip Kontras Seni Rupa

Kontras juga dapat memberikan keseimbangan, misalnya dalam suatu komposisi jika terlalu berat ke kanan dapat diseimbangkan dengan menempatkan sesuatu di sebelah kiri dengan posisi mengarah ke luar sebelah kiri.

Daftar Pustaka:

  1. Setiawati, Puspita, 2004, “Kupas Tuntas Teknik Proses Membatik”, Absolut, Yogyakarta.
  2. Wartono, Teguh, 1984, “Pengantar Pendidikan Seni Rupa”, Penerbit Yayasan Kanisius, Yogyakarta.
  3. Darmawan, Budiman, 1988, “Penuntun Pelajaran Seni Rupa”, Ganeca Exact, Bandung.
  4. Sumardjo J., 2010, “Filsafat Seni”, Penerbit PT. Gramedia, Jakarta
  5. Sumardjo, J., 2000, “Filsafat Seni”, Penerbit ITB, Bandung.
  6. Soedarsono, sp., 1990, “Tinjauan seni. Sebuah pengantar untuk apresiasi seni”, Suku Dayar Sana, Yogyakarta.
  7. Hadiatmojo, Supardi, 1990, “Sejarah Seni Rupa Eropa”, IKIP Semarang Press, Semarang.
  8. Agus, 1986, “Seni, Desain dan Teknologi”, Pustaka, Bandung.
  9. Sahman, Humar, 1993, “Mengenal Dunia seni Rupa”, IKIP Semarang, Semarang.
  10. Ardra.Biz, 2019, “Asas Seni Rupa Murni dengan Contoh Asas Seni Rupa Murni dan Prinsip Seni Rupa Murni sebagai Contoh Prinsip Seni Rupa Murni. Pengertian Seni Rupa dengan Contoh karya seni rupa danJenis macam seni rupa.
  11. Ardra.Biz, 2019, “Seni Rupa Dua Dimensi dengan Contoh karya seni rupa dua dimensi. Seni Rupa Tiga Dimensi dengan Contoh karya Seni Rupa Tiga Dimensi. Pengertian Seni Rupa Murni dengan Contoh Karya seni rupa murni.
  12. Ardra.Biz, 2019, “Asas Komposisi seni rupa dengan contoh asas komposisi karya seni rupa dan prinsip Keseimbangan Balance seni rupa beserta Contoh asas Keseimbangan Balance seni rupa. Asas Prinsip Kesatuan Unity dengan Contoh Asas Prinsip Kesatuan Unity.
  13. Ardra.Biz 2019, “Asas prinsip Irama Rhythm seni rupa serta Contoh Asas prinsip Irama Rhythm seni rupa. Asas Keselarasan Harmony seni rupa dengan Contoh Asas Keselarasan Harmony seni rupa. Prinsip asas Proporsi seni rupa dengan Contoh Prinsip asas Proporsi seni rupa.
  14. Rangkuman Versi Lama: 
  15. Pengertian Seni Rupa. Seni rupa merupakan cabang seni yang bentuk perwujudannya dapat dilihat dan diraba atau biasa disebut juga dengan visual art.
  16. Seni Rupa Dua Dimensi: Bentuk karya seni rupa terdiri dari bentuk dua dimensi atau dwimatra dan tiga dimensi atau trimatra. Bentuk dua dimensi memiliki ukuran panjang dan lebar atau hanya dapat dinikmati dari satu sudut pandang.
  17. Seni Rupa Tiga Dimensi: Adapun bentuk karya seni rupa tiga dimensi memiliki ukuran panjang, lebar, dan tinggi sehingga dapat dilihat dari berbagai arah.
  18. Pengertian Seni Rupa Murni: Segala jenis karya seni rupa yang sengaja dibuat untuk media ekspresi atau sarana mengungkapkan perasaan disebut karya seni rupa murni.
  19. Seni murni yaitu bentuk seni rupa yang diciptakan dengan lebih mengutamakan unsur ekspresi jiwa pembuatnya (seniman) tanpa mencampuradukannya dengan fungsi atau kegunaan tertentu.
  20. Prinsip Asas Seni Rupa Murni: Prinsip adalah asas, prinsip dalam penyusunan karya seni rupa adalah asas dalam menyusun sebuah karya seni rupa, sehingga karya seni yang diciptakan mencapai sasaran yang diinginkan.
  21. Asas Prinsip Komposisi Seni Rupa: Komposisi adalah tata susunan yang meliputi keseimbangan, kesatuan, irama, dan keselarasan dalam suatu karya seni rupa.
  22. Asas Prinsip Keseimbangan Balance Seni Rupa: Keseimbangan atau balans adalah kesan yang didapat karena adanya daya tarik yang sama antara satu bagian dengan bagian lainnya pada susunan karya seni.
  23. Asas Prinsip Kesatuan Unity Seni Rupa: Kesatuan (unity) adalah hubungan keterkaitan antara unsur-unsur rupa yang mengarah pada pusat perhatian. Unsur-unsur gambar yang baik akan menyatu-padu, tidak terkesan terpencar atau berantakan.
  24. Asas Prinsip Irama Rhythm: Irama atau biasa disebut ritme adalah pengulangan yang terus menerus dan teratur dari suatu unsur atau beberapa unsur.
  25. Asas Prinsip Keselarasan Harmony Seni Rupa: Keselarasan (harmony) adalah kesan kesesuaian antara unsur yang satu dengan unsur yang lain dalam satu kesatuan susunan.
  26. Asas/ Prinsip Proporsi Seni Rupa: Proporsi artinya perbandingan ukuran keserasian antara satu bagian dengan bagian yang lainnya dalam suatu benda atau susunan karya seni.