Reproduksi Aseksual dan Reproduksi Seksual Tumbuhan

Pengertian Reproduksi Aseksual. Reproduksi tumbuhan secara vegetatif disebut juga reproduksi aseksual karena tumbuhan dapat menghasilkan individu baru tanpa melibatkan proses fertilisasi. Fertilisasi adalah proses peleburan inti sel sperma dengan inti sel telur sehingga membentuk zigot.

Tumbuhan dapat melakukan reproduksi aseksual karena tumbuhan mengandung sel- sel yang memiliki kemampuan untuk berkembang menjadi berbagai jenis sel penyusun jaringan dan organ tumbuhan yang disebut sel meristem.

Reproduksi secara vegetative, tumbuhan dapat bereproduksi dengan menggunakan bagian tumbuhan seperti akar, batang, ataupun daun.

Keturunan yang dihasilkan dari reproduksi aseksual memiliki sifat atau karakter yang sama dengan sifat induk.

1). Reproduksi Aseksual Alami

Tumbuhan yang dapat bereproduksi dengan bagian tubuhnya tanpa bantuan manusia disebut dengan reproduksi aseksual alami atau reproduksi vegetatif alami. Berikut adalah Beberapa cara reproduksi aseksual alami.

a). Rhizoma atau Rimpang

Rhizome adalah bagian batang yang tumbuh di dalam tanah. Batang rhizom berfungsi sebagai cadangan makanan. Batang rhizoma tumbuh dengan membentuk ruas dan buku.

Reproduksi rhizoma dimulai dengan muncuknya kuncup atau tunas pada daerah buku. Kemudian tunas akan tumbuh dan berkembang menjadi tumbuhan baru.

Beberapa contoh tumbuhan yang bereproduksi dengan menggunakan bagian rhizoma adalah temulawak, jahe, lengkuas, dan kunyit.

Reproduksi Aseksual Tumbuhan Rhizoma dan Stolon
Reproduksi Aseksual Tumbuhan Rhizoma dan Stolon. Sumber: researchgate.net

b). Stolon

Stolon adalah batang yang tumbuh menjalar di atas tanah dan biasa disebut dengan geragih. Batang Stolon yang tumbuh dan menjalar memiliki ruas dan buku.

Reproduksi stolon atau geragih dimukai dengan munculnya kuncup atau Tunas pada bagian buku dari stolon. Ketika tunas terpisah dari tumbuhan induk, maka tunas akan tumbuh dan berkembang membentuk individu tumbuhan baru.

Beberapa contoh tumbuhan yang bereproduksi dengan menggunakan bagian stolon adalah rumput, strawberry dan pegagan.

c). Umbi Lapis

Umbi lapis atau disebut juga bulbus merupakan modifikasi atau hasil perkembangan dari batang dan daun. Batang dan daun tumbuh dan berkembang membentuk gelembung dari pelepah daun yang berlapis lapis

Umbi lapis tersusun dari lapisan pelepah daun lunak yang menebal dan mengandung cadangan makanan. Di bagian bawah terdapat batang kecil yang disebut dengan cakram.

Reproduksi pada umbi lapis dimulai dengan munculnya tunas samping atau kuncup samping. Kemudian kuncup samping tumbuh dan membentuk umbi lapis kecil kecil yang disebut suing atau anak umbi lapis. Anak umbi lapis ini tumbuh dengan cara berkelompok di sekitar umbi induknya.

Jika siung tersebut terlepas dari induknya, maka suing tersebut akan tumbuh membenttuk tumbuhan umbi lapis baru.

Contoh tumbuhan umbi lapis adalah bawang merah, bawang putih

d). Umbi Batang

Umbi batang merupakan Batang yang mengalami pertumbuhan menjadi besar dan membentuk gelembung (atau bengkak) di dalam tanah. Fungsi Umbi batang ini adalah untuk menyimpan cadangan makanan dan juga untuk reproduksi.

Reproduksi pada umbi batang dimulai dengan munculnya mata tunas atau kuncup pada permukaan umbi. Jika  kondisi lingkungan sesuai untuk pertumbuhannya, maka mata tunas akan tumbuh membentuk tunas dan selanjutnya menghasilkan tumbuhan umbi batang baru.

Contoh tumbuhan yang berkembang biak dengan cara umbi batang adalah Tanaman ubi jalar dan kentang.

e). Kuncup Adventif Daun

Pada bagian tepi daun terdapat sel yang terus menerus membelah diri yaitu sel meristem. Bagian daun yang memiliki sel meristem tersebut akan membentuk kuncup.

Kuncup merupakan calon tunas yang terdiri dari bakal atau calon batang beserta bakal daun. Kuncup yang terdapat pada tepi daun disebut sebagai kuncup adventif daun atau tunas liar pada tepi daun.

Reproduksi kuncup adventif dimulai dengan munculnya kuncup yang merupakan tunas bakal batang dan daun. Kemudian tunas batang dan daun tumbuh membentuk batang dan daun pada tumbuhan baru.

Contoh tumbuhan yang reproduksinya dengan kuncup adventif daun adalah cocor bebek.

Sifat Keturunan Reproduksi Aseksual

Reproduksi aseksual dihasilkan dari bagian tumbuhan yang sama seperti dari akar, dari batang atau dari daun. Sehingga sifat keturunannya akan sama dengan sifat tumbuhan induknya.

Reproduksi Seksual pada Tumbuhan Angiospermae

Reproduksi seksual dilakukan dengan pertemuan atau peleburan atau fertilisasi sel kelamin sel sperma dan sel telur. Proses fertilisasi akan menghasilkan zigot yang kemudian tumbuh membentuk biji.  Biji dapat tumbuh dan berkembang menjadi tumbuhan baru.

1). Penyerbukan (Polinasi)

Sel kelamin jantan pada bunga terdapat dalam buluh serbuk sari. Serbuk sari dihasilkan dalam kepala sari. Sedangkan Sel kelamin betina terdapat pada bakal biji.

Proses fertilisasi atau pembuahan diawali dengan peristiwa polinasi atau penyerbukan. Proses penyerbukan atau polinasi adalah proses menempelnya serbuk sari ke kepala putik. Proses penyerbukan dapat dibantu oleh hewan seperti lebah dan lainnya.

Beberapa perantara yang dapat membantu terjadinya polinasi adalah:

a). Angin (Anemogami)

Anemogami adalah tanaman yang proses penyerbukannya dibantu oleh angin. Disini fungsi angin adalah memindahkan serbuk sari (sel kelamin jantan) ke putik sebagai sel kelamin betina. Penyerbukan oleh angin terjadi pada tanaman yang memiliki ciri ciri berikut:

  • jumlah bunga banyak dengan ukuran kecil dan ringan,
  • tanaman memiliki tangkai yang mudah bergerak oleh angin.
  • Tidak menghasilkan nectar atau madu dan bau.

Contoh tumbuhan yang penyerbukannya dibantu oleh angindalah jagung.

b). Serangga (Entomogami)

Entomogami adalah proses penyerbukan pada bunga tanaman yang dibantu oleh serangga. Fungsi serangga adalah membawa dan memindahkan serbuk sari ke putik.

Tanaman yang penyerbukannya dibantu oleh serangga memiliki ciri ciri yang menarik sehingga  serangga mau mendekatinya, seperti:

  • Memiliki warna bunga yang menarik atau cerah seperti kuning
  • Menghasilkan nectar atau madu
  • Memiliki aroma bau yang khas

Contoh Bunga yang penyerbukannya oleh serangga adalah bunga matahari. Contoh serangga yang membantuk penyerbukan pada bunga adalah lebah. Lebah mendekati bugan untuk mencari madu mencari madu sebagai sumber energi yang disimpan sebagai cadangan makanan.

c). Burung (Ornitogami)

Ornitogami adalah proses penyerbukan pada bunga tanaman yang dibantu oleh burung. Fungsi burung adalah membawa dan memindahkan serbuk sari ke putik.

Tanaman yang penyerbukannya dibantu oleh burung umumnya memiliki ciri ciri seperti berikut

  • ukuran bunga yang besar,
  • berwarna merah cerah, tidak berbau,
  • menghasilkan nektar dalam jumlah cukup banyak, dan
  • mahkota bunga berbentuk terompet,

Contoh bunya yang penyerbukannya dibantu burung misalnya bunga cangkring atau dadap (Erythrina variegata).

Ukuran bunga yang besar berguna untuk menahan berat dari burung. Hanya jenis burung tertentu yang dapat membantu penyerbukan.

Contoh burung yang dapat membantu penyerbukan adalah burung isap madu dan burung kolibri.

d). Kelelawar (Kiropterogami)

Kiropterogami adalah proses penyerbukan pada bunga tanaman yang dibantu oleh kelelawar. Fungsi burung adalah membawa dan memindahkan serbuk sari ke putik.

Ciri-ciri bunga yang penyerbukannya dibantu oleh kelelawar adalah

  • bunga menghasilkan nektar,
  • bunga memiliki warna yang menarik,
  • Bungan menghasilkan bau, dan
  • bunganya mekar pada malam hari,

Contoh tanaman yang penyerbukannya dibantu oleh kelelawar adalah tanaman kaktus.

e). Manusia (Antropogami)

Antropogami adalah proses penyerbukan bunga yang dilakukan oleh manusia.

Tanaman yang penyerbukannya dibantu oleh manusia biasanya memiliki ciri ciri sebagai berikut

  • bunga yang berumah dua, artinya dalam pohon hanya terdapat bunga jantan atau bunga betina saja.
  • tanaman yang serbuk sarinya sulit untuk bertemu dengan putik, sehingga sulit untuk melakukan penyerbukan sendiri,

Contoh bunga yang penyerbukannya dibantu oleh manusia adalah bunga vanili dan anggrek.

Jenis Penyerbukan Asal Serbuk Sari

serbuk sari dapat berasal dari bunga itu sendiri maupun dari bunga lain. Berdasarkan asal serbuk sari, penyerbukan dapat dibedakan menjadi beberapa jenis, yaitu:

Autogami

Penyerbukan sendiri  autogamy merupakan penyerbukan dimana serbuk sari yang menempel pada putik berasal dari bunga itu sendiri

Geitogamy

Penyerbukan geitogamy) merupakan penyerbukan dimana serbuk sari yang menempel pada putik berasal dari bunga lain pada tumbuhan itu juga

Allogamy/ Xenogamy

Penyerbukan allogamy/xenogamy merupakan penyerbukan dimana serbuk sari yang menempel pada kepala putik berasal dari bunga tumbuhan lain dan tumbuhan asal polen masih tergolong jenis yang sama.

hybridogamy

Penyerbikan hybridogamy merupakan penyerbukan dimana serbuk sari yang menempel pada kepala putik berasal dari bunga pada tumbuhan lain yang berbeda jenis atau setidaknya memiliki satu sifat yang beda.

2). Pembuahan (Fertilisasi)

Serbuk sari pada bunga tumbuhan memiliki inti vegetatif dan inti generatif. Ketika serbuk sari telah menempel pada kepala putik (atau stigma) yang sesuai (berasal dari tumbuhan yang sejenis), maka serbuk sari ini akan menyerap air. Kemudian serbuk sari akan tumbuh menjadi kecambah membentuk buluh serbuk sari.

Buluh serbuk sari tumbuh dan bergerak menuju bakal buah melalui tangkai putik. Kemudian Inti sel generative yang terletak di dalam buluh serbuk sari akan membelah menjadi dua. Dua inti sel generatif tersebut akan berkembang menjadi dua inti sel sperma.

Satu inti vegetatif di dalam serbuk sari berfungsi sebagai penuntun gerak tumbuh buluh serbuk sari ke bakal biji.

Selanjutnya, Satu inti sel sperma membuahi inti sel telur (atau ovum) untuk membentuk zigot sebagai calon individu baru. Sedangkan satu inti sel sperma yang lainnya membuahi inti kandung lembaga sekunder dan membentuk endosperma atau cadangan makanan.

Karena Pada proses ini terjadi dua kali pembuahan, maka pembuahannya disebut dengan pembuahan ganda.

3). Penyebaranan Biji

Penyebaran biji dapat menyebabkan biji baru akan tumbuh dengan jarak yang jauh dari induknya. Keadaan ini dapat meningkatkan peluang biji untuk tumbuh dan berkembang menjadi individu baru dengan lebih baik.

Hal ini dikarenakan biji yang tumbuh pada suatu daerah yang dekat dengan induknya harus bersaing untuk mendapatkan sinar matahari, air, dan nutrisi.

Proses penyebaran biji dapat terjadi secara alami atau dengan bantuan manusia.  Bahan   perantara yang dapat membantu menyebaran biji tanaman diantaranya adalah sebagai berikut:

a). Anemokori

Anemokori adalah Proses penyebaran biji dengan bantuan angin (anemo artinya angin).

Tumbuhan yang penyebaran bijinya dengan cara Anemokori memiliki ciri ciri seperti berikut

  • bijinya kecil,
  • bijinya ringan, dan
  • bersirip atau bersayap.

Contoh tumbuhan yang penyebarannya dengan anemokori adalah biji bunga Dandelion.

Biji yang ringan dan kecil menyebabkan pengaruh gaya gravitasi bumi menjadi kecil, sehingga dapat bergerak jauh.

Sirip atau Sayap pada biji berfungsi membantu biji agar mudah terbawa angin. Arah gerak biji mengikuti arah gerak angin.

b). Hidrokori

Hidrokori adalah Proses penyebaran biji dengan bantuan air disebut hidrokori (hidro artinya air).

Ciri tumbuhan yang penyebarannya dengan cara hidrokori memiliki ciri – ciri sebagai berikut:

  • Tumbuhan hidup di dekat daerah perairan, misalnya di pantai ataupun tumbuhan yang hidup di air,

Contoh tumbuhan yang peyebaran bijinya dengan cara hidrokori adalah adalah pohon kelapa dan bakau.

Meskipun berukuran buah kelapa besar, buah dan biji kelapa dapat mengapung di air dan dapat bergerak mengikuti arus air. Kelapa dapat mengapung di air karena sabut buah kelapa memiliki banyak rongga udara. Hal ini menyebabkan massa jenis kelapa lebih kecil dari massa jenis air.

c). Zookori

Zookori adalah Proses penyebaran biji dengan bantuan hewan disebut zookori (zoo artinya hewan).

Penyebaran biji zookori dibagi menjadi empat, yaitu entomokori, kiropterokori, ornitokori, dan mammokori.

  • Entomokori adalah penyebaran biji dengan perantara serangga. Contohnya adalah wijen dan tembakau.
  • Kiropterokori adalah penyebaran biji dengan perantara kelelawar. Contohnya adalah jambu biji dan pepaya.
  • Ornitokori adalah penyebaran biji dengan perantara burung. Tumbuhan yang penyebarannya dengan cara ini adalah tumbuhan yang buahnya menjadi makanan burung, tetapi bijinya tidak dapat tercerna. Biji tersebut akan keluar dari tubuh burung bersamaan dengan kotoran burung. Contohnya adalah beringin dan benalu.
  • Mammokori adalah penyebaran biji dengan perantara mamalia. Contohnya adalah hewan luwak yang membantu dalam proses penyebaran biji kopi.

d). Antropokori

Antropokori adalah Proses penyebaran biji dengan bantuan manusia (antro artinya manusia).

Proses penyebaran dengan cara ini dapat berlangsung dengan sengaja ataupun tidak dengan sengaja.

Penyebaran biji yang secara tidak sengaja dilakukan oleh manusia sengaja apabila biji tumbuhan tersebut memiliki struktur yang mudah melekat pada pakaian. Sebagai contohnya adalah rumput.

Penyebaran biji dengan sengaja sering dilakukan manusia terutama pada bidang pertanian, yaitu ketika menanam padi, jagung, dan tanaman lain.

4) Perkecambahan

Biji yang masih belum tumbuh merupakan biji yang berada pada keadaan dormansi biji. Dormansi adalah  peristiwa dimana biji mengalami masa istirahat. Berakhirnya masa dormansi biji adalah ketika biji mulai tumbuh menjadi tumbuhan baru yang disebut dengan tahapan perkecambahan.

Lamanya waktu dormansi biji setiap jenis tumbuhan berbeda-beda. Masa dormansi biji dapat diakhiri dengan memberi perlakuan yang berbeda -beda.

5). Sifat Keturunan Reproduksi Seksual

Reproduksi seksual dihasilkan dari peleburan inti sel kelamin jantan (yaitu sperma) dan sel kelamin betina (yaitu telur). Sifat keturunan dari tumbuhannya merupakan gabungan

Dari sifat kedua induknya. Hal inilah yang menyebabkan sifat keturunan yang dihasilkan dari reproduksi seksual bervariasi.

Daftar Pustaka:

  1. Starr, Cecie. Taggart, Ralph. Evers, Christine. Starr, Lisa, 2012, “Biologi Kesatuan dan Keragaman Makhluk Hidup”, Edisi 12, Buku 1, Penerbit Salemba Teknika, Jakarta.
  2. Arumingtyas, Laras, Estri. Widyarti, Sri. Rahayu, Sri, 2011, “Biologi Molekular, Prinsip Dasar Analisis”, PT Penerbit Erlangga Jakarta.
  3. Kimballl, J.W., Siti Soetarmi Tjitro dan Nawangsari Sugiri,1983, “Biologi”, Jilid 1, Edisi Kelima, Penerbit Erlangga, Jakarta.
  4. Kimballl, J.W., Siti Soetarmi Tjitro dan Nawangsari Sugiri. 1983, “Biologi”, Jilid 2, Edisi Kelima, Erlangga, Jakarta.
  5. Schlegel, H.G., 1994, “Mikrobiologi Umum”, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta.
  6. Hartanto, L.N., 2004, “Biologi Dasar”, Edisi Ketiga, Penerbit Penebar Swadaya, Yogyakarta.
  7. Ardra.Biz, 2019, “================”,
  8. Ardra.Biz, 2019, ” Reproduksi Aseksual dan Reproduksi Seksual Tumbuhan, Pengertian Reproduksi Aseksual, Pengertian Reproduksi Seksual Tumbuhan, Reproduksi secara vegetative, Fertilisasi adalah,
  9. Ardra.Biz, 2019, ” Pengertian Zigot, Fungsi sel meristem pada reproduksi aseksual, tunas pada reproduksi asksual, bagian tumbuhan untul tunas reproduksi aseksual, tunas akar, tunas batang, tunas daun,
  10. Ardra.Biz, 2019, “Jenis Reproduksi Aseksual Alami, Pengertian Reproduksi Aseksual Alami, Pengertian Rhizoma atau Rimpang, Pengertian  Reproduksi Rhizoma, Pengertian reproduksi Rimpang,
  11. Ardra.Biz, 2019, ” Fungsi rhizome, tempat muncul tunas di rhizome, contoh tumbuhan bereproduksi rhizome, Contoh tumbuhan reproduksi secara aseksual, Pengertian Reproduki Stolon,
  12. Ardra.Biz, 2019, ” Pengertian Reproduksi Geragih, Gambar pertumbuhan rhizome dan stolon, Gambar reproduksi rhizome dan stolon, Fungsi stolon, contoh tumbuhan bereproduksi stolon,
  13. Ardra.Biz, 2019, ” Pengertian Reproduksi Umbi Lapis, Fungsi bulbus, Fungsi batang cakram umbi lapis, Pengertian anak umbi lapis suing, fungsi anak umbi lapis suing, Contoh tumbuhan umbi lapis,
  14. Ardra.Biz, 2019, ” Pengertian Umbi Batang, Fungsi Umbi Batang, Contoh tumbuhan reproduksi cara umbi batang, Pengertian Kuncup Adventif Daun, Fungsi Kuncup Adventif Daun, Fungsi tunas liar pada tepi daun,
  15. Ardra.Biz, 2019, ” Contoh tumbuhan reproduksi kuncup adventif daun, Sifat Keturunan Reproduksi Aseksual, Reproduksi Seksual pada Tumbuhan Angiospermae, Produk fertilisasi, Tahap reproduksi seksual,
  16. Ardra.Biz, 2019, ” Pengertian Penyerbukan (Polinasi), Fungsi Penyerbukan (Polinasi), Fungsi buluh serbuk sari, tempat sel kelamin jantan tumbuhan, fungsi kepala sari, tempat sel kelamin tumbuhan,
  17. Ardra.Biz, 2019, ” fungsi bakal biji, Perantara polinasi, Perantara penyerbukan pada tumbuhan, Pengertian Anemogami, Fungsi anemogami, ciri tumbuhan penyerbukan cara anemogami, Contoh tumbuhan  penyerbukan anemogami,
  18. Ardra.Biz, 2019, ” Contoh penyerbukan dengan angin, Penyerbukan dengan Serangga, Fungsi serangan pada penyerbukan, Pengertian Entomogami, Fungsi Entomogami, ciri ciri tumbuhan dengan Entomogami, Fungsi serangan pada Entomogami, Contoh Bunga yang penyerbukannya oleh serangga,
  19. Ardra.Biz, 2019, ” fungsi madu nectar pada bunga, Pengertian penyerbukan dengan Burung, Fungsi burung pada Ornitogami, Fungsi Ornitogami, Contoh bunya yang penyerbukannya oleh burung,  Contoh bunya yang penyerbukannya Ornitogami,
  20. Ardra.Biz, 2019, ” Fungsi Erythrina variegate, Contoh burung yang dapat membantu penyerbukan, Penyerbuakan oleh Kelelawar, penegrtian Kiropterogami, Fungsi kelelawar pada Kiropterogami, Contoh tanaman penyerbukannya oleh kelelawar,
  21. Ardra.Biz, 2019, “Penyerbukan oleh Manusia, Pengertian Antropogami, Contoh bunga tumbuhan yang antropogami, Jenis Penyerbukan Asal Serbuk Sari,
  22. Ardra.Biz, 2019, ” Pengertian Autogami, Fungsi autogamy, Contoh autogamy, Fungsi Geitogamy, Contoh geitogamy, Pengertian Penyerbukan geitogamy, Pengertian dan Contoh Allogamy/ Xenogamy, Pengertian dan Contoh hybridogamy, Pengertian Pembuahan (Fertilisasi), Fungsi fertilisasi, contoh fertilisasi bunga tumbuhan,
  23. Ardra.Biz, 2019, ” Fungsi serbuk sari, pengertian stigma, Fungsi stigma, pengertian inti, pengertian inti vegetatif dan inti generative, Letak Inti sel generative tumbuhan, letak inti sel sperma tumbuhan,
  24. Ardra.Biz, 2019, ” Pengertian endosperma, pengertian pembuahan ganda, Pengertian dan Jenis Penyebaranan Biji,
  25. Ardra.Biz, 2019, ” Pengertian dan Contoh Anemokori, Fungsi Anemokori, Ciri ciri Tumbuhan Anemokori, Contoh tumbuhan anemokori, Fungsi Sirip atau Sayap pada biji, Pengertian dan Contoh  Hidrokori, Fungsi Hidrokori, Ciri biji tumbuhan Hidrokori,
  26. Ardra.Biz, 2019, ” Contoh tumbuhan cara hidrokori, Pengertian dan contoh Zookori, Fungsi zookori, contoh biji tumbuhan zookori, ciri ciri biji zookori, Jenis jenis zookori, Pengertian dan contoh Entomokori, contoh tumbuhan entomokori, Pengertian dan contoh Kiropterokori,
  27. Ardra.Biz, 2019, ” contoh tumbuhan kiropterokori, contoh hewan kiropteokori, contoh hewan entomokori, Pengertian contoh Ornitokori, contoh tumbuhan ornitokori, contoh hewan ornitokori, Pengertian dan contoh Mammokori, contoh tumbuhan mammokori, contoh hewan mammokori, 
  28. Ardra.Biz, 2019, ” Pengertian dan contoh Antropokori, Fungsi antropokori, contoh tumbuhan antropokori, Pengertian dan contoh penyebaran biji yang secara tidak sengaja, Pengertian dan contoh penyebaran biji dengan sengaja,
  29. Ardra.Biz, 2019, ” Perngertian dan contoh perkecambahan, Pengertian dormansi, Periode Dormansi, Lamanya Dormansi, Sifat Keturunan Reproduksi Seksual, Fungsi Entomokori, Fungsi entomokori, Fungsi Kiropterokori, Fungsi entomokori, Fungsi Ornitokori, Fungsi Mammokori,

Fungsi Struktur Organ Bunga Tumbuhan

Bunga  hanya muncul pada fase- fase tertentu, yaitu pada fase di mana tumbuhan akan memulai perkembangbiakan (atau masuk ke fase reproduksi). Buah merupakan organ tumbuhan yang terbentuk setelah bunga mengalami proses penyerbukan.

Organ bunga dan buah merupakan organ tambahan. Bunga sebenarnya merupakan hasil dari modifikasi batang, sedangkan buah berasal dari bakal buah yang terdapat pada bunga dan telah mengalami pembuahan.

Morfologi bunga pada tumbuhan tinggi terdiri dari mahkota bunga, kelopak bunga, putik, dan benang sari.

Ciri – Sifat Bunga

Pada dasarnya, bunga mempunyai Ciri sifat seperti berikut.

1). Bunga memiliki warna khas unik, biasanya mempunyai warna menarik.

2). Bunga memiliki aroma khas, biasanya berbau harum.

3). Bunga memiliki bentuk yang beragam, berbeda antara Bunga tumbuhan satu dengan yang lainnya. bentuknya bermacam- macam.

4). Biasanya mengandung madu.

Jenis Jenis Bunga

Bunga dapat dibagi menjadi bunga lengkap dan bunga tidak lengkap:

1).  Bunga Lengkap

Bunga lengkap merupakan bunga yang memiliki perhiasan bunga dan alat pembiakan (alat kelamin). Artinya, bunga lengkap adalah bunga yang memiliki semua kelengkapan bunga, yaitu kelopak (calix), mahkota (corolla), benang sari (stamen), dan putik.

a). Perhiasan bunga, terdiri dari : Periantum yang terdiri dari: calyx (kelopak bunga), corolla (mahkota bunga). Perigonium yaitu bunga yang memiliki calyx dan corolla dengan warna yang sama.

b). Alat pembiakan, terdiri dari pistilum dan stamen:

(1). Pistilum (atau putik) alat pembiak betina, Pistilium berfungsi sebagai menghasilkan ovum.

(2). Stamen (atau benang sari) alat pembiakan jantan, Stamen sebagai berfungsi menghasilkam sperma.

2). Bunga Sempurna

Bunga sempurna adalah bunga yang selalu memiliki benang sari dan putik, tetapi kadang-kadang terdapat calix dan mahkota.

3). Bunga Tidak Lengkap

Bunga tidak lengkap adalah bunga yang tidak mempunyai perhiasan bunga atau alat pembiakan, dapat dibedakan menjadi:

a). Bunga telanjang

Bunga telanjang adalah bunga yang tidak memiliki perhiasan bunga. Bunga telanjang hanya memiliki benang sari dan putik, tetapi tidak memiliki calix dan corolla.

b). Bunga Mandul

Bunga mandul adalah bunga yang tidak mempunyai alat pembiakan (alat kelamin).

Berdasarkan Alat Pembiakannya, Bunga Dibagi Menjadi:

1). Bunga Biseksualis.

Bunga biseksua adalah bunga hermafrodit disebut sebagai bunga sempurna yaitu bunga yang mempunyai benang sari dan putik. Bunga yang memiliki sel kelamin jantan dan betina.

2). Bunga uniseksualis

Bunga uniseksual adalah bunga yang mempunyai satu sel kelamin. Bunga yang hanya memiliki benang sari saja atau mempunyai putik saja.

Bunga uniseksual Dibagi menjadi dua yaitu:

a). Berumah satu (atau monoesius) bunga jantan dan bunga betina terdapat pada satu tumbuhan.

b). Berumah dua (dioesius) bunga jantan dan bunga betina tidak terdapat dalam satu tumbuhan.

3). Bunga Jantan

Bunga jantan adalah bunga yang hanya mempunyai benang sari. Bunga jantan, memiliki ketiga bagian bunga, yaitu kelopak, mahkota, dan benang sari. Namun, bunga tipe ini tidak memiliki putik.

4). Bunga Betina

Bunga adalah bunga yang hanya mempunyai putik saja. Bunga betina merupakan kebalikan dari tipe bunga jantan. Pada tipe bunga betina tidak terdapat benang sari, tetapi memiliki ketiga bagian lainnya.

Struktur Bunga

Bunga terdiri dari bagian steril dan fertil. Bagian steril terdiri dari ibu tangkai bunga (pedunculus), tangkai bunga (pedicellus), dasar bunga (receptacle), daun pelindung (brachtea), daun tangkai (brachteola), dan perhiasan bunga.

Perhiasan bunga terdiri dari daun kelopak (sepal) dan daun mahkota (petal).

Bagian bunga fertil terdiri dari mikrosporofil sebagai benang sari dan makrosporofil sebagai putik (pistillum) dengan daun buah sebagai penyusunnya.

Fungsi Struktur Bunga Tumbuhan
Fungsi Struktur Bunga Tumbuhan

Kelopak Bunga (Calyx)

Kelopak bunga merupakan bagian terluar dari bunga. Kelopak bunga umumnya memiliki warna hijau seperti daun, walupun terkadang ada pula kelopak bunga yang berwarna selain hijau, sehingga tampak seperti mahkota bunga. Kelopak bunga yang berwarna selain hijau sering ditemukan pada bunga bougenvil.

Fungsi kelopak bunga calyx adalah untuk melindungi bunga ketika bunga masih muda yang berbentuk kuncup bunga.

Setiap helai kelopak bunga disebut denga sepal. Di samping kelopak pada beberapa bunga tumbuh kelopak tambahan yang disebut epicalyx.

Tajuk Bunga atau Mahkota Bunga (atau Corolla)

Tajuk bunga atau mahkota bunga merupakan hiasan pada bunga yang terdapat di sebelah dalam kelopak. Umumnya mahkota ini memiliki ukuran lebih besar daripada kelopak dan memiliki warna yang khas indah dan menarik.

Bunga mempunyai aroma atau bau yang harum atau sedap. Warna indah dengan aroma baunya yang harum inilah yang menjadi daya tarik bagi serangga atau binatang lain seperti burung dan kelelawar untuk mendekati bunga.

Fungsi tajuk bunga adalah melindungi alat- alat kelamin pada bunga sebelum terjadi proses penyerbukan. Setiap helaian tajuk bunga disebut petala (petal).

Bunga sebagai salah satu organ pada tumbuhan jelas membutuhkan zat makanan untuk kelangsungan hidupnya. Oleh karena itu, pada bunga juga ditemukan pembuluh- pembuluh angkut yang berfungsi untuk memasok makanan bagi bunga.

Benang Sari atau Stamen Sebagai Alat Kelamin Jantan

Benang sari atau stamen tumbuhan merupakan alat kelamin jantan. Benang sari   merupakan hasil dari metamorfosis atau modifikasi daun, yang bentuk dan fungsinya telah disesuaikan sebagai alat kelamin jantan.

Fungsi Benang sari adalah menghasilkan sel kelamin jantan (sperma).

Susunan Benang Sari

Benang sari dibagi  menjadi tiga bagian, yaitu tangkai sari (filamentum), kepala sari (antera), dan penghubung ruang sari (conektivum).

Tangkai sari atau filamentum merupkan bagian yang berbentuk benang dengan penampang melintang yang umumnya berbentuk bulat.

Kepala sari atau antera merupakan bagian benang sari yang terdapat pada ujung tangkai sari. Bagian ini di dalamnya memiliki dua ruang sari (yang disebut theca) dan masing- masing ruang sari terdiri atas dua ruang kecil (loculumentum).

Di dalam ruang sari terdapat serbuk sari (polen). Serbuk sari merupakan sel-sel kelamin jantan (atau gamet jantan) yang berfungsi untuk penyerbukan.

Pada beberapa bunga, serbuk sarinya tidak terbentuk atau tidak mampu mengadakan penyerbukan. Benang sari yang demikian itu dinamakan benang sari yang mandul.

Penghubung ruang sari (conektivum) adalah bagian dari lanjutan tangkai sari yang menjadi penghubung kedua bagian kepala sari (ruang sari). Penghubung ruang sari terdapat di kanan kiri penghubung ini.

Putik atau Pistilum Sebagai Alat Kelamin Betina

Putik adalah bagian bunga yang letaknya paling dalam berfungsi sebagai gamet betina. Putik merupakan alat kelamin betina pada bunga. Putik tersusun atas daun- daun yang telah mengalami metamorphosis atau modifikasi. Daun- daun penyusun putik disebut daun buah (atau karpelum).

Secara umum daun- daun buah penyusun putik disebut dengan gynaecium. Putik merupakan hasil dari metamorfosis daun, walaupun sulit untuk dibuktikan, namun pada tumbuhan yang berbiji telanjang, misalnya pakis haji (Cycas rumphii) hal itu masih tampak jelas.

Putik merupakan alat kelamin betina, yang salah satu bagiannya mengandung sel telur. Ketika dibuahi oleh inti sperma yang berasal dari serbuk sari. Sel telur akan berkembang menjadi kandung lembaga yang nantinya akan menjadi tumbuhan baru.

Fungsi Putik adalah mengahasilkan sel telur (ovum).

Bagian putik yang mengandung sel telur dinamakan bakal biji (ovulum) yang akan berkembang menjadi biji (semen). Bagian putik yang di dalamnya terdapat bakal biji, yaitu bakal buah (ovarium), akan berkembang membentuk buah (fructus).

Putik terdiri dari tiga bagian, yaitu bakal buah (ovarium), tangkai kepala putik (stilus), dan kepala putik (stigma). Bakal buah (ovarium) merupakan bagian putik yang pada umumnya kelihatan membesar dan terletak pada dasar bunga.

Tangkai kepala putik (stilus) merupakan bagian putik yang sempit dan terdapat di atas bakal buah, biasanya berbentuk benang.

Fungsinya Tangkai kepala putik adalah untuk tempat melekatnya kepala putik.

Kepala putik (stigma) ialah bagian dari putik yang paling atas, terletak pada ujung tangkai kepala putik.

Daftar Pustaka:

  1. Starr, Cecie. Taggart, Ralph. Evers, Christine. Starr, Lisa, 2012, “Biologi Kesatuan dan Keragaman Makhluk Hidup”, Edisi 12, Buku 1, Penerbit Salemba Teknika, Jakarta.
  2. Fatehiyah. Arumingtyas, Laras, Estri. Widyarti, Sri. Rahayu, Sri, 2011, “Biologi Molekular, Prinsip Dasar Analisis”, PT Penerbit Erlangga Jakarta.
  3. Kimballl, J.W., Siti Soetarmi Tjitro dan Nawangsari Sugiri,1983, “Biologi”, Jilid 1, Edisi Kelima, Penerbit Erlangga, Jakarta.
  4. Kimballl, J.W., Siti Soetarmi Tjitro dan Nawangsari Sugiri. 1983, “Biologi”, Jilid 2, Edisi Kelima, Erlangga, Jakarta.
  5. Schlegel, H.G., 1994, “Mikrobiologi Umum”, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta.
  6. Hartanto, L.N., 2004, “Biologi Dasar”, Edisi Ketiga, Penerbit Penebar Swadaya, Yogyakarta.
  7. Ardra.Biz, 2019, “===================”,
  8. Ciri Ciri Bunga Tumbuhan, Fungsi Organ Bunga Pada Tumbuhan, Sifat Organ Bunga Tumbuhan, Organ Fase reproduksi tumbuhan, Morfologi Bunga Tumbuhan, Sifat Sifat Bunga, Jenis Jenis Bunga,
  9. Ardra.Biz, 2019, ” bunga lengkap, Pengertia bunga tidak lengkap, Pengertian Bunga Sempurna, Perhiasan bunga, Periantum bunga, Pengertian Perigonium Bunga,
  10. Ardra.Biz, 2019, “Pengertian Alat Pembiakan Bunga, Pengertian Pistilum (atau putik), Fungsi Pistilium, Penghasil sel ovum tumbuhan, alat pembiakan betina tumbuhan, Pengertian Stamen (atau benang sari),  alat pembiakan jantan tumbuhan, Fungsi Stamen, Pengertian dan Contoh Bunga Telanjang,
  11. Ardra.Biz, 2019, “Pengertian Bunga Mandul, Pengertian dan Contoh Bunga Biseksualis, Pengertian dan Contoh Bunga Uniseksualis,
  12. Ardra.Biz, 2019, “Pengertian Berumah satu (atau monoesius), Berumah dua (dioesius), Pengertian Bunga Jantan, Bunga Betina, Struktur Bunga, Gambar Struktur Bagian Bunga dan Fungsinya,
  13. Ardra.Biz, 2019, “Pengertian Bunga steril, Bunga fertile, Bagian bunga steril, Bagian bunga fertile, mikrosporofil bunga,  makrosporofil bunga, Pengertian dan Contoh Kelopak Bunga (Calyx), Fungsi kelopak bunga calyx,
  14. Ardra.Biz, 2019, ” Pengertian Contoh Gambar sepal bunga, pengertian epicalyx, Tajuk Bunga atau Mahkota Bunga (atau Corolla), Pengertian dan Fungsi Tajuk bunga atau mahkota bunga, Pengertian petala dan Fungsi petal, Fungsi Benang Sari atau Stamen Sebagai Alat Kelamin Jantan,
  15. Ardra.Biz, 2019, ” Fungsi Benang sari, Struktur Susunan Benang Sari, Benang sari dibagi  menjadi tiga bagian, yaitu tangkai sari (filamentum), kepala sari (antera), dan penghubung ruang sari (conektivum), Pengertian dan Fungsi Tangkai sari atau filamentum,
  16. Ardra.Biz, 2019, ” Pengertian Kepala sari atau antera, Fungsi Kepala sari atau antera, ruang sari disebut theca, ruang kecil (loculumentum), serbuk sari (polen), Pengertian Serbuk sari, bentuk sel kelamin jantan (atau gamet jantan) tumbuhan, Penghubung ruang sari,
  17. Ardra.Biz, 2019, ” Fungsi conektivum, Putik atau Pistilum Sebagai Alat Kelamin Betina, Fungsi Putik bunga, Fungsi gamet betina bunga, Pengertian dan fungsi daun buah, Susunan Putik bunga, Pengertian gynaecium,
  18. Ardra.Biz, 2019, “si gynaecium, Fungsi Putik adalah, Fungsi ovulum, Fungso ovarium, Fungsi fructus, Fungsi stigma, Pengertian ovulum, Pengertian stigma, Pengertian ovarium,  Pengertian dan Fungsi stilus,
  19. Ardra.Biz, 2019, ” buah (ovarium), Pengertian dan Fungsi dasar bunga, Tangkai kepala putik (stilus), Fungsi Tangkai kepala putik, Pengertian Kepala putik (stigma),

Gametogenesis, Mikrosporogenesis, Megasporogenesis

Pengertian Gamet. Gamet adalah sel kelamin atau sel reproduksi. Sel gamet terdiri dari dua yaitu gamet jantan dan gamet betina. Sel kelamin jantan atau gamet jantan adalah sperma. Sel kelamin betina atau gamet betina adalah ovum.

Pengertian Gametogenesis. Gametogenesis merupakan proses pembentukan sel -sel gamet di dalam tubuh makhluk hidup. pada tumbuhan berbiji terdiri dari dua jenis yaitu microsporogenesis dan makrosporogenesis.

Pengertian Mikrosporogenesis

Mikrosporogenesis merupakan proses pembentukan gamet jantan. Pembentukan gamet jantan pada tumbuhan berbiji berlangsung dalam gametofit jantan, yaitu kepala sari (yang disebut anthera) dan menghasilkan butir serbuk sari (yang disebut polen).

Pengertian Makrosporogenesis

Sedangkan makrosporogenesis atau biasa disebut juga megasporogenesis merupakan pembentukan gamet betina. Pembentukan gamet bertina berlangsung dalam gametofit betina, yaitu di dalam bakal biji (yang disebut ovule) dan menghasilkan sel telur (yang disebut ovum).

Mikrosporogenesis, Pembentukan Gamet Jantan

Tumbuhan angiospermae jantan memiliki alat kelamin yaitu stamen atau benang sari. Pada organ ini, tepatnya pada bagian kepala sari, akan terbentuk mikrospora yang kemudian berkembang menjadi serbuk sari atau polen.

Struktur Bunga Pada Tumbuhan, Gametogenesis, Mikrosporogenesis, Megasporogenesis
Struktur Bunga Pada Tumbuhan, Gametogenesis, Mikrosporogenesis, Megasporogenesis

Benang sari terdiri atas kepala sari (anthera = antera) dan tangkai sari (filament). Kepala sari pada umumnya mempunyai empat kantung serbuk sari (sporangium). Di dalam sporangium, terdapat banyak sel induk mikrospora. Sel induk tersebut akan berkembang menjadi serbuk sari.

Mikrosporogenesis terjadi di dalam kepala sari atau antera. Di dalam antera terdapat kantong serbuk sari yang di dalamnya berisi sejumlah sel-sel induk serbuk sari atau sel induk mikrospora (mikrosporosit) yang diploid.

Tahap Proses Mikrosporogenesis

Tahap Proses Mikrosporogenesis Pembentukan gamet jantan dapat dilihat pada gambar berikut

Tahap Mikrosporogenesis, Pembentukan gamet jantan Tumbuhan
Tahap Mikrosporogenesis, Pembentukan Gamet Jantan Tumbuhan

1). Microsporogenesis Diawali dengan Sel induk serbuk sari atau sel induk mikrospora atau mikrosporosit (bersifat diploid) membelah secara meiosis I. Pembelahan meiosis I ini menghasilkan sepasang sel bersifat haploid.

2). Kemudian Sepasang sel haploid membelah secara meiosis II menghasilkan empat mikrospora haploid yang berkelompok menjadi satu. Empat mikrospora haploid yang berkelompok ini disebut tetrad.

3). Setiap mikrospora mengalami kariokinesis sehingga menghasilkan dua inti haploid. Satu inti disebut inti saluran serbuk sari (inti vegetatif), inti lain dinamakan inti generatif.

4) Inti generatif membelah secara mitosis tanpa sitokinesis sehingga terbentuk dua inti sperma. Inti saluran serbuk sari tidak membelah.

Jadi, dalam sebutir serbuk sari masak terdapat tiga inti haploid, yaitu sebuah inti saluran serbuk sari dan dua inti sperma (inti generatif). Tiap serbuk sari mempunyai dua lapisan kulit, yaitu bagian luar di sebut eksin dan bagian dalam disebut intin.

Megasporogenesis, Pembentukan Gamet Betina

sel telur tumbuhan angiospermae dibentuk di bagian bunga, yaitu pistilum. Pada organ ini terjadi pembentukan sel telur dan tempat terjadinya fertilisasi (pembuahan). Pistilum terdiri atas tiga bagian, yaitu kepala putik (stigma), tangkai putik (stilus), dan ovarium. Pada ovarium inilah tempat sel telur terbentuk.

Pada ovarium terdapat ovulum atau kantung embrio. Beberapa spesies tumbuhan dapat memiliki ovolum lebih dari satu sehingga dapat menghasilkan buah dengan banyak biji. Di dalam ovulum tersebut terdapat sel induk megaspora.

Megasporogenesis berlangsung dalam bakal buah atau ovarium. Di dalam ovarium terdapat bakal biji atau ovulum yang menempel pada dinding ovarium. Ovulum dilindungi oleh integumen luar dan integumen dalam. Bakal biji berhubungan dengan buluh serbuk melalui lubang mikrofil. Dalam bakal biji terdapat sel induk megaspora.

Tahap Proses Megasporogenesis pada Angiospermae.

Tahap megasporogenesis dapat dilihat pada gambar berikut.

Tahap Proses Megasporogenesis pada Angiospermae.
Tahap Proses Megasporogenesis Pembentukan Gamet Betina pada Angiospermae

1). Proses megasporogenesis diawali dengan Sebuah sel induk megaspora diploid (megasporosit) yang berada dalam ovarium mengalami pembelahan sel secara meiosis I. Pembelahan sel ini menghasilkan dua sel haploid.

2). Kemudian Kedua sel haploid mengalami pembelahan sel secara meiosis II dan dihasilkan empat megaspore bersifat haploid. Tiga di antaranya mengalami degenerasi.

3). Selanjutnya Megaspora yang masih hidup mengalami tiga kali kariokinesis tanpa sitokinesis dan dihasilkan sel besar (kandung lembaga muda) dengan delapan inti haploid.

4). Dalam megagametofit, empat inti berada pada sisi kalaza (bagian antara bakal biji dan tangkai biji) dan empat inti lainnya di dekat mikropil. Mikropil berfungsi sebagai jalan masuk saluran serbuk sari ke dalam kandung lembaga.

5). Satu inti dari tiap- tiap sisi (kelompok) bergerak menuju ke pusat dan bersatu membentuk inti kandung lembaga sekunder yang diploid (2n). Sel yang terbentuk ini biasa disebut juga sebagai sel pusat.

6). Tiga inti pada bagian kalaza dinamakan inti antipoda, inti di bagian tengah yang dekat mikropil dinamakan ovum (sel telur), dan yang di samping kiri kanannya sel telur disebut sinergid.

Pada kandung Lembaga masak terdapat: tiga inti antipoda, dua inti sinergid, satu ovum dan satu inti kandung Lembaga sekunder diploid (2n).

Pada peristiwa pembuahan inti generatif membuahi sel telur membentuk zigot diploid. Inti diploid hasil persatuan dua sel kutub yang dibuahi inti generatif menghasilkan endosperm bersifat triploid.

Daftar Pustaka:

  1. Starr, Cecie. Taggart, Ralph. Evers, Christine. Starr, Lisa, 2012, “Biologi Kesatuan dan Keragaman Makhluk Hidup”, Edisi 12, Buku 1, Penerbit Salemba Teknika, Jakarta.
  2. Fatehiyah. Arumingtyas, Laras, Estri. Widyarti, Sri. Rahayu, Sri, 2011, “Biologi Molekular, Prinsip Dasar Analisis”, PT Penerbit Erlangga Jakarta.
  3. Kimballl, J.W., Siti Soetarmi Tjitro dan Nawangsari Sugiri,1983, “Biologi”, Jilid 1, Edisi Kelima, Penerbit Erlangga, Jakarta.
  4. Kimballl, J.W., Siti Soetarmi Tjitro dan Nawangsari Sugiri. 1983, “Biologi”, Jilid 2, Edisi Kelima, Erlangga, Jakarta.
  5. Schlegel, H.G., 1994, “Mikrobiologi Umum”, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta.
  6. Hartanto, L.N., 2004, “Biologi Dasar”, Edisi Ketiga, Penerbit Penebar Swadaya, Yogyakarta.
  7. Ardra.Biz, 2019, “==================”,
  8. Ardra.Biz, 2019, “Jenis Gametogenesis Tumbuhan, Tempat Terjadinya Gametogenesis, Tempat Terjadinya Gametogenesis Jantan, Tempat Terjadinya Gametogenesis Betina, Pembentukan Gamet Tumbuhan Berbiji Tertutup (Angiospermae), Tempat Pembentukan gamet jantan tumbuhan berbiji,
  9. Ardra.Biz, 2019, “gametofit jantan, Pengertian anthera, Fungsi anthera, Pengertian polen, Fungsi polen, Penegrtian gametofit betina, Fungsi gametofit betina, Pengertian ovule, Fungsi ovule,
  10. Ardra.Biz, 2019, ” Pengertian Mikrosporogenesis, Pembentukan gamet jantan, alat kelamin Tumbuhan angiospermae, Pengertian stamen atau benang sari, fungsi stamen, Fungsi benang sari, Pengertian mikrospora,
  11. Ardra.Biz, 2019, “Fungsi mikrospora, Pengertian serbuk sari atau polen, Fungsi serbuk sari atau polen, Gambar Struktur Susunan Bunga,  Pengertian anthera, Fungsi antera, Fungsi kepala sari, Pengertian tangkai sari, Fungsi filament,
  12. Ardra.Biz, 2019, ” sporangium, Fungso sporangium, Tempat terjadi Mikrosporogenesis, Pengertian mikrosporosit, Fungsi mikrosporosit, Sifat sel induk mikrospora,
  13. Ardra.Biz, 2019, “induk serbuk sari diploid, Tahap Proses Mikrosporogenesis, Gambar Tahap Proses Mikrosporogenesis,
  14. Ardra.Biz, 2019, ” pada microsporogenesis, Pengertian tetrad, Fungsi tetrad mikrosporogenesis, Empat mikrospora haploid yang berkelompok, Pembelahan mikrosporosit, Pembelahan meiosis mikrosporosit,
  15. Ardra.Biz, 2019, “kariokinesis mikrospora, Pengertian kariokinesis, Fungsi kariokinesis, inti vegetative serbuk sari, inti generative serbuk sari, Pembelahan Inti generative, Pembelahan Mitosis Mikrosporogenesis, lapisan kulit luar serbuk sari,
  16. Ardra.Biz, 2019, ” kulit dalam  serbuk sari, Pengertian eksin, pengertian intin, Fungsi eksin, Fungsi intin, Pengertian Megasporogenesis, Pembentukan gamet betina, Fungsi Megasporogenesis, Fungsi Pembentukan gamet betina,
  17. Ardra.Biz, 2019, “Tempat sel telur tumbuhan angiospermae, Pengertian pistilum, Fungsi pistilum, tempat terjadinya fertilisasi tumbuhan biji, Fungsi kepala putik, Pengertian stigma, Fungsi tangkai putik, Pengertian stilus, Pengertian  ovulum, tempat sel induk megaspore, Fungsi ovulum,
  18. Ardra.Biz, 2019, “Fungsi sel induk megaspore, Pengertian ovarium, Fungsi ovarium,  tempat ovulum,  tempa kantung embrio tumbuhan, Pengertian integument, Fungsi  integument, Fungsi mikrofil,
  19. Ardra.Biz, 2019, ” sel induk megaspore, Tahap Proses Megasporogenesis pada Angiospermae, Gambar Tahap megasporogenesis, Sifat sel induk megaspore,
  20. Ardra.Biz, 2019, “pembelahan sel induk megaspore, megaspore bersifat haploid, Pembelahan meiosis pada megasporogenesis,  Pengertian megagametofit, Fungsi  megagametofit, inti antipoda,
  21. Ardra.Biz, 2019, ” antipoda, Pengertian kalaza, Fungsi kalaza, Pengertian sinergid, Fungsi sinergid, tempat sinergid, jumlah inti pada kandung Lembaga, Pengertian inti kandung Lembaga sekunder, Pengertian endosperm,