Perhitungan Economic Order Quantity EOQ Persediaan, Pengertian Fungsi Jenis Contoh Soal

Pengertian Persediaan: Persediaan adalah bahan atau barang yang disimpan yang akan digunakan untuk memenuhi tujuan tertentu.

Contoh Persediaan misalnya untuk digunakan dalam proses produksi atau perakitan, untuk dijual kembali, atau untuk suku cadang dari suatu peralatan atau mesin. Persediaan dapat berupa bahan mentah, bahan pembantu, barang dalam proses, barang jadi, ataupun suku cadang

Fungsi Persediaan

Adapun beberapa fungsi persediaan adalah sebagai berikut:

a). Fungsi Decoupling Persediaan

Fungsi decoupling merupakan fungsi perusahaan untuk mengadakan persediaan decouple, dengan mengadakan pengelompokan operasional secara terpisah- pisah. Sebagai contoh; perusahaan manufaktur mobil, skedul perakitan mesin (engine assembly) dipisah dari skedul perakitan tempat duduk.

b). Fungsi Economic Lot Sizing Persediaan

Fungsi economic lot sizing adalah fungsi perusahaan untuk mengadakan penyimpanan persediaan dalam jumlah besar dengan pertimbangan adanya diskon atas pembelian bahan, diskon atas kualitas untuk dipergunakan dalam proses konversi, serta didukung oleh kapasitas gudang yang memadai.

c). Fungsi Antisipasi Persediaan

Fungsi antisipasi merupakan penyimpanan persediaan bahan yang fungsinya untuk penyelamatan jika sampai terjadi keterlambatan datangnya pesanan bahan dari pemasok atau laveransir.

d). Fungsi Fluctuation Stock Persediaan

Fungsi Fluctuation stock adalah persediaan yang diadakan untuk menghadapi fluktuasi permintaan konsumen yang tidak dapat diramalkan.

Jenis Jenis Persediaan

Jenis persediaan dikelompokkan berdasarkan jenis dan posisi barang tersebut di dalam urutan pengerjaan produk adalah:

a). Persediaan bahan mentah (raw material inventory) yaitu persediaan bahan yang belum memasuki proses pabrikasi.

b). Persediaan barang setengah jadi (work in process inventory) yaitu barang barang yang diperlukan dalam prose produksi, tetapi bukan merupakan komponen barang jadi.

c). Persediaan barang jadi (finished goods) yaitu persediaan barang-barang yang telah selesai diproses dan siap untuk dijual kepada pelanggan.

Alasan diadakannya persediaan bahan baku

Beberapa alasan untuk memiliki persediaan antara lain sebagai berikut:

a). Menghilangkan resiko keterlambatan datangnya barang atau bahan-bahan yang dibutuhkan perusahaan.

b). Mempertahankan stabilitas operasi perusahaan atau menjamin kelancaran arus produksi.

c). Menyeimbangkan biaya pemesanan atau persiapan dan biaya penyimpanan.

Biaya Biaya Persediaam

Pada dasarnya unsur-unsur biaya yang terdapat dengan adanya persediaan terdiri dari biaya pemesanan (Ordering Cost), biaya yang terjadi dari adanya persediaan (inventory carrying cost), biaya kekurangan persediaan (out of stock), dan biaya yang berhubungan dengan kapasitas (capacity assciated cost).

Biaya Penyimpanan Carrying Cost CC

Carrying Cost atau biaya penyimpanan atau holding cost adalah biaya yang terjadi karena adanya persediaan yang meliputi seluruh pengeluaran yang dikeluarkan perusahaan sebagai akibat perusahaan menyimpan persediaan.

Contoh Carrying Cost, Holding Cost,  Biaya Penyimpanan

Biaya yang termasuk dalam biaya penyimpanan, antara lain:

a). Biaya yang berhubungan dengan tempat penyimpanan (listrik, pendingin udara, dll).

b). Biaya modal (opportunity cost of capital), yaitu kesempatan mendapatkan pendapatan dari jumlah modal yang diinvestasikan dalam persediaan.

c). Biaya kerusakan persediaan.

d). Biaya asuransi persediaan.

e). Biaya perhitungan fisik (stock opname).

f). Biaya pajak.

g). Biaya kehilangan akibat pencurian/perampokan, dll.

Besar biaya penyimpanan dapat dinyatakan dengan rumus persamaan berikut

TCC = %CC x P x A

TCC = total carrying cost,

%CC = persen biaya penyimpanan (% carrying cost)

P = Harga per unit

A = rata rata jumlah unit persediaan

A = Q/2

Q = jumlah unit persediaan di pesan

Contoh Soal Perhitungan Biaya Pemeliharaan Carrying Cost Biaya Pengelolaan,

PT Ardra Biz melakukan pemesanan satu kali dalam satu tahun sebesar 6000 unit barang dengan harga per unit barang adalah Rp 100. Dengan persentase carrying cost dari biaya investasi persediaan adalah 24 persen.

Pertanyaaan Berapa rata rata persediaan per tahun berapa nilai investasi persediaan

Jawab

Menghitung Rata Rata Persediaan Per Tahun

Rata rata persediaan pada tahun tersebut adalah

A = Q/2

A = 6000/2 = 3000 unit

Menghitung Investasi Persediaan

Rata rata nilai investasi persediaan dapat dinyatakan dengan rumus berikut

IP = A x P

IP = rata rata investasi persediaan

IP = 3000 x 100

IP = 300.000 rupiah

Jika dalam satu tahun dilakukan dua kali pemesanan dengan jumlah dua kali 3000 unit, maka rata rata persediaan dalam setahun adalah

A = Q/2

A = 3000/2 = 1500 unit

Menghitung Carrying Cost, 

Besarnya Biaya Pengelolaan atau Pemeliharaan Carrying Cost dapat diyatakan dengan persamaan berikut

TCC = %CC x P x A

TCC = 24% x 100 x 3000

TCC = 72.000 rupiah

Jika pemesanan persediaan dua kali, maka total biaya pengelolaan atau pemeliharaannya adalah

TCC = 24% x 100 x 1500

TCC = 36.000 rupiah

Biaya Pemesanan Ordering Cost OC

Ordering cost OC atau biaya pemesanan atau Procurement Cost adalah biaya yang timbul sebagai akibat pemesanan barang- barang atau bahan- bahan dari penjual, sejak pesanan dibuat dan dikirim ke penjual sampai barang tersebut dikirim dan diserahkan ke gudang.

Contoh Ordering Cost adalah

Biaya-biayanya meliputi:

a). Proses pesanan (surat menyurat).

b). Sarana komunikasi (telepon, fax, internet,dll).

c). Pengiriman barang.

d). Pemeriksaan barang.

Contoh Soal Perhitungan Ordering Cost

Jika biaya pesanan, pengiriman dan penerimaan PT Ardra Biz adalah Rp 500, sedangkan jumlah order yang ditempatkan N sebesar 30, dengan pemakaian atau penggunaan tahunan 6000 unit dan A = 1500 unit.

Pertanyaan

Berapa Total Ordering Cost, Biaya Total Pemesanan

Menghitung Total Orderring Cost TOC

Biaya total pemesanan dapat dihitung dengan menggunakan rumus persamaan berikut

TOC = OC x N

OC = ordering cost

N = order yang ditempatkan

TOC = 500 x 30

TOC = 15.000 rupiah

Biaya Persediaan Total, Total Inventory Cost TIC

Biaya Total Persediaan atau Total Inventory Cost adalah jumlah biaya persediaan yang harus dikeluarkan perusahaan. Atau penggabungan dari biaya total pemeliharaan TCC dengan biaya total pesanan TOC. Dapat dirumuskan dengan persamaan berikut

TIC = TCC + TOC

CC = %CC x P

N = D/Q

Biaya Penyimpanan = CC x (Q/2)

Biaya Pemesanan = OC x (D/Q)

TIC = CC x (Q/2) + OC x (D/Q)

Atau

\mathrm{ Q=\sqrt{\frac{2 x D x OC}{CC}} } atau

Q = [(2 x D x OC)/CC]0,5 atau

Q = √[(2 x D x OC)/CC]

CC = 24% x 100 = 24 rupiah

OC = 500 Rp/ pesan

D = 6000 unit

\mathrm{Q=\sqrt{\frac{2 x 6000 x 500}{24}}} atau

Q = [(2 x 6000 x 500)/24]0,5

Q = [6.000.000/24]0,5

Q = √(250.000)

Q = 500 unit per satu kali pesan

Menghitung Total Inventory Cost Biaya Persediaan Total

Total inventory cost adalah

TIC = CC x (Q/2) + OC x (D/Q)

TIC = 24x (500/2) + 500 x (6000/500)

TIC = 6000 + 6000

TIC = 12.000 rupiah

Pengendalian Analisis Persediaan

Macam-macam perhitungan yang ada di dalam pengendalian dan analisis persediaan antara lain:

Economic Order Quantity EOQ

EOQ (Economic Order Quantity) adalah jumlah unit barang atau bahan yang harus dipesan setiap kali mengadakan pemesanan agar biaya- biaya yang berkaitan dengan pengadaan persediaan minimal dan berarti pula jumlah unit pembelian yang optimal.

Artinya setiap kali memesan bahan baku, perusahaan mendapat biaya yang paling rendah. Tujuan Economic Order Quantity adalah agar kuantitas persediaan yang dipesan baik dan total biaya persediaan dapat diminimumkan sepanjang periode perencanaan produksi.

Asumsi Economic Order Quantity

Asumsi-asumsi yang harus diperhatikan dalam penggunaan EOQ (Economic Order Quantity) adalah sebagai berikut

a). Permintaan akan produk adalah konstan, seragam dan diketahui (deterministik).

b). Harga per unit produk adalah konstan

c). Biaya penyimpanan per unit per tahun (CC) adalah konstan.

d). Biaya pemesanan per pesanan (OC) adalah konstan.

e). Waktu antara pesanan dilakukan dan barang-barang diterima (lead time, LT) adalah konstan.

f). Tidak terjadi kekurangan barang atau “back orders”.

Economic Order Quantity EOQ

Besarnya EOQ dapat dinyatakan dengan menggunakan rumus persamaan berikut

EOQ =    atau

\mathrm{ EOQ=\sqrt{\frac{2 x D x OC}{CC}}}  atau

EOQ = [(2 x D x OC)/CC]0,5 atau

EOQ = √[(2 x D x OC)/CC]

Contoh Soal Perhitungan Economic Order Quantity EOQ

PT Ardra Biz menginginkan barang 6000 unit per tahun dengan biaya pemesanan Rp 1000 per unit sedangan biaya penyimpanan dalah Rp 1200 per unit.

Pertanyaan

Hitung pesanan yang paling ekonomis untuk perusahaan PT Ardra Biz

Jawab

Mengitung Jumlah Pesanan Persediaan Yang Paling Ekonomis

D = 6000 unit/ tahun

OC = 1000 Rp/ pesan

CC = 1200 Rp/ unit

\mathrm{  EOQ=\sqrt{\frac{2 x 6000 x 1000}{1200}}} atau

EOQ = √[(2 x 6000 x 1000)/1200]

EOQ = √(10.000)

EOQ = 100 unit / tahun

Jadi jumlah pesanan persediaan paling ekonomis Q adalah 100 unit

Menghitung Biaya Total Persediaan TIC Paling Optimum

Besar total inventory cost TIC dapat dinyatakan dengan rumus persamaan berikut

TIC = CC x (Q/2) + OC x (D/Q)

TIC = 1200 x (100/2) + 1000x (6000/100)

TIC = 60.000 + 60.000

TIC = 120.000 rupiah

Dengan demikian pesanan paling ekonomi diperoleh Ketika jumlah yang dipesan adalah 100 unit sekali pesan dengan biaya persediaan adalah 120.000 rupiah.

Persediaan Pengaman Safety Stock

Safety Stock SS adalah persediaan pengaman apabila penggunaan persediaan melebihi dari perkiraan. Salah satu metode untuk mengurangi resiko kehabisan persediaan adalah menyimpan unit unit tambahan dalam persediaan, persediaan seperti ini biasanya disebut persediaan pengaman.

Persediaan pengaman merupakan suatu persediaan yang dicadangankan sebagai pengaman dari kelangsungan proses produksi perusahaan. Persediaan pengaman diperlukan karena dalam kenyataannya jumlah bahan baku yang diperlukan untuk proses produksi tidak selalu tepat seperti yang di rencanakan.

Persediaan Pengaman (Safety Stock) Alat analisis yang digunakan untuk mencapai tujuan kedua yaitu Persediaan Pengaman (Safety Stock), Perhitungan safety stock adalah sebagai berikut

SS = PM – PR + LT

SS = Safety Stock

PM = (Pemakaian maksimum

PR = Pemakaian rata-rata)

LT = Lead Time

Reorder Point Waktu Pemesanan Kembali

Reorder Point adalah titik pemesanan yang harus dilakukan suatu perusahaan, sehubungan dengan adanya lead time dan safety stock.

Reoder point merupakan saat atau waktu tertentu perusahaan harus mengadakan pemesanan bahan dasar kembali, sehingga datangnya pesanan tersebut tepat dengan habisnya bahan dasar yang dibeli, khususnya dengan metode

Pemesanan Kembali (Reorder Point) Alat analisis yang digunakan untuk mencapai tujuan ketiga yaitu Pemesanan Kembali (Reoder point), Perhitungan(Reoder point), adalah sebagai berikut.

ROP = SS + (d x LT)

ROP = reorder point

SS = safety stock

LT = lead time = waktu tunggu, waktu tenggang

d =penggunaan bahan baku rata – rata per waktu, (hari, bulan )

Contoh Soal Perhitungan Reorder Point, Waktu Pemesanan Kembali

PT Ardra Biz setiap hari membutuhkan 200 unit bahan baku dengan safety stock 2000. Kebutuhan ini diantar atau dikirim oleh pemasok 10 hari setelah PT Ardra Biz memesan melalui telephone.

Pertanyaan

Kapan PT Ardra Biz harus memesan lagi bahan bakunya?

Reorder Point dapat dinyatakan dengan rumus sebagai berikut

ROP = SS + (d x LT)

SS = 2000 unit

LT = 10 hari

d = 200 unit / hari

ROP = 2000+ (200x 10)

ROP = 2000+ 2000

ROP = 4000 unit

Ini artinya, PT Ardra Biz harus memesan lagi bahan bakunya Ketika persediaan tersisa 4000 unit lagi.

Lead Time Waktu tunggu

Waktu tunggu (lead time) adalah tenggang waktu yang diperlukan (yang terjadi) antara saat pemesanan bahan baku dengan datangnya bahan baku itu sendiri. Waktu tunggu ini perlu diperhatikan karena sangat erat hubungannya dengan penentuan saat pemesanan kembali (reorder point). Dengan waktu tunggu yang tepat maka perusahaan akan dapat membeli pada saat yang tepat pula, sehingga resiko penumpukan persediaan atau kekurangan persediaan dapat ditekan seminimal mungkin.

Contoh Soal Perhitungan Waktu Pemesanan Kembali

PT Ardra Biz menetapkan bahwa safety stock sebesar 50% dari penggunaan selama “lead time”, dan ditetapkan bahwa “lead time”-nya adalah 4 minggu, sedangkan kebutuhan material setiap minggunya adalah 60 unit.

ROP = SS + (d x LT)

SS = 50% x (d x LT)

SS = 50% (60 x 4)

SS = 120

ROP = 120 + (d x LT)

ROP = 120 + (60 x 4)

ROP = 360

c). Out of Stock

Out of stock adalah biaya sebagai akibat terjadinya persediaan yang lebih kecil daripada jumlah yang diperlukan.

d). Capacitiy Assciated Cost CAC

Biaya-biaya yang berhubungan dengan kapasitas (Capacitiy Assciated Cost), adalah biaya-biaya yang terdiri atas biaya kerja lembur, biaya latihan, biaya pemberhentian kerja dan pengangguran, biaya ini muncul karena adanya penambahan atau pengurangan kapasitas pada suatu waktu tertentu.

Daftar Pustaka:

  1. Kasmir, 2012, “Dasar Dasar Perbankan”, Edisi Revisi, Rajawali Pers, Jakarta.
  2. Djumhana, Muhamad, 2006, “Hukum Perbankan di Indonesia”, Cetakan Kelima, PT Citra Aditya Bakti,  Bandung.
  3. Kasmir, 2015, “Bank dan Lembaga Keuangan Lainnya”, Edisi Revisi 2014, Rajawali Pers, Jakarta.
  4. Mangani, Silvanita, Ktut, 2009, “Bank dan Lembaga Keuangan Lain”, Penerbit Erlangga, Jakarta.
  5. Mishkin, S., Frederic, 2008’ “Ekonomi Uang, Perbankan, dan Pasar Uang”, Edisi Kedelapan, Salemba Empat, Jakarta.
  6. Joesoef, Jose Rizal, 2008, “Pasar Uang dan Pasar Valuta Asing”, Salemba Empat, Jakarta.
  7. Djamil, Fathurrakman,  2012, “Penerapan Hukum Perjanjian dalam Transaksi di Lembaga Keuangan Syariah”, Cetakan Pertama, Sinae Grafika, Jakarta.
  8. Fuady, Munir, 2004, “Hukum Perbankan Modern”, Buku Kedua, Citra Aditya Bakti, Bandung.
  9. Machmud, A. Rukmana, H., 2010, “Bank Syariah, Teori, Kebijakan, dan Studi Empiris di Indonesia”, Penerbit Erlangga, Jakarta.

Ringkasan Rangkuman: Perhitungan Economic Order Quantity, Fungsi Contoh Soal Jensi Biaya Persediaan, Pengertian Persediaan, Rumus Biaya Persediaan, Contoh Persediaan, Fungsi Persediaan, Fungsi Decoupling, Fungsi Economic Lot Sizing, Fungsi Antisipasi, Fungsi Fluctuation stock, Jenis Jenis Persediaan, Alasan diadakannya persediaan bahan baku, Jenis Biaya Persediaan, Biaya Penyimpanan, Pengertian Contoh Carrying Cost CC, Carrying Cost, Contoh Carrying Cost, Holding Cost,

Rumus Biaya Penyimpanan, Contoh Soal Perhitungan Carrying Cost, Menghitung Rata Rata Persediaan Per Tahun, Menghitung Investasi Persediaan, Menghitung Carrying Cost, Biaya Pemesanan Ordering Cost OC, Rumus Biaya Pemesanan Ordering Cost OC, Contoh Ordering Cost, Contoh Soal Perhitungan Ordering Cost , Rumus Total Ordering Cost, Rumus Biaya Total Pemesanan, Menghitung Total Orderring Cost TOC, Biaya Persediaan Total, Rumus Total Inventory Cost TIC, Menghitung Total Inventory Cost Biaya Persediaan Total,

Pengendalian Analisis Persediaan, Asumsi Economic Order Quantity, Pengertian Economic Order Quantity, EOC, Rumus EOC, Perhitungan EOC, Economic Order Quantity EOQ, Rumus Economic Order Quantity EOQ, Contoh Soal Perhitungan Economic Order Quantity EOQ, Mengitung Jumlah Pesanan Persediaan Yang Paling Ekonomis, Menghitung Biaya Total Persediaan Total Inventory Cost Paling Optimum,

Persediaan Pengaman Safety Stock, Pengertian Safety Stock, Rumus Safety Stock, Safety Stock SS, Pengertian Reorder Point Waktu Pemesanan Kembali, Contoh Soal Perhitungan Reorder Point, Waktu Pemesanan Kembali Persediaan, Rumus Perhitungan Reorder Point, Waktu tunggu Persediaan, Lead Time, Waktu Tunggu Persediaan, inventory lead time,

Contoh Soal Perhitungan Waktu Pemesanan Kembali, Out of Stock, Pengertian Out of stock, Pengertian Contoh Capacitiy Assciated Cost CAC, Biaya-biaya yang berhubungan dengan kapasitas, Capacitiy Assciated Cost, opportunity cost of capital,

Total Aktiva, Aktiva Lancar, Tetap dalam Laporan Keuangan. Contoh Cara Perhitungan

Pengertian Aktiva. Aktiva adalah kekayaan atau harta atau aset yang dimiliki oleh perusahaan, yaitu sumber daya yang dikuasi oleh perusahaan sebagai akibat dari kegiatan masa lalu dan mendapatkan manfaat atau keuntungan di masa depan.

Aktiva Lancar. Current Assets

Aktiva lancar adalah aktiva yang berupa uang tunai atau aktiva yang mudah dijual dalam jangka waktu kurang dari satu tahun. Aktiva lancar merupakan harta yang dalam satu masa perputaran kegiatan usaha (umumnya satu tahun) dapat dicairkan atau dijual atau dipakai habis.

Contoh Aktiva Lancar

Yang termasuk dalam katagori aktiva lancar adalah kas dan bank, surat-surat berharga yang mudah dijual, wesel tagih, persediaan, deposito jangka pendek, piutang usaha dan piutang lain yang akan direalisasikan dalam jangka waktu satu tahun

Aktiva Lancar Kas

Kas merupakan harta atau aset yang paling likuid yang dimiliki sebuah perusahaan. Kas merupakan alat pertukaran yang digunakan sebagai dasar pengukuran dalam akuntansi.

Agar dapat dilaporkan sebagai kas, maka pos bersangkutan harus siap tersedia untuk pembayaran kewajiban lancar dan harus bebas dari ikatan kontraktual yang membatasi penggunaannya dalam pemenuhan utang.

Kas akan memberikan dukungan terhadap seluruh operasional pada perusahaan. Jika kas yang mengalir mengalami gangguan, maka opersional perusahaanpun juga akan mengalami gangguan.

Kas menurut pengertian akuntansi adalah alat pertukaran yang dapat diterima untuk pelunasan utang dan dapat diterima sebagai suatu setoran ke bank dengan jumlah sebesar nominalnya.

Contoh Aktiva Lancar Kas

Termasuk dalam pengertian kas adalah simpanan dalam bank dalam bentuk tabungan, deposito maupun giro atau tempat- tempat lain yang dapat diambil sewaktu- waktu.

Kas terdiri dari uang kertas, uang logam, cek yang belum disetorkan, simpanan dalam bentuk giro atau bilyet, rekening tabungan, traveller’s checks, cek kasir (cashier’s,  chekswesel bank ( bank draft), dan money order.

Aktiva Lancar  Piutang

Piutang adalah jumlah klaim atau tagihan kepada pihak lain dalam bentuk uang. Tagihan ini bisa dilakukan terhadap individu, perusahaan atau organisasi lainnya.

Contoh Aktiva Lancar Piutang

Contoh transaksi transaksi yang menimbulkan piutang antara lain adalah penjualan barang atau jasa secara kredit, pemberian pinjaman kepada nasabah atau karyawan, memberi uang muka pada anak perusahaan.

Aktiva Lancar Piutang Wesel atau Wesel Tagih

Wesel adalah janji tertulis yang tidak bersyarat dari satu pihak kepada pihak lain untuk membayar sejumlah uang tertentu pada tanggal tertentu di masa yang akan datang. Wesel dibedakan menjadi dua yaitu:

a). wesel berbunga adalah wesel yang mempunyai tingkat bunga yang ditetapkan

b). wesel tanpa bunga adalah wesel yang bunganya sudah termasuk didalam jumlah nominalnya sehingga bunga tidak dinyatakan secara eksplisit.

Aktiva Lancar Persediaan

Persedian merupakan jenis aset produktif yang dimiliki oleh perusahaan. Persediaan merupakan aset yang mempunyai keterkaitan langsung dengan pendapatan perusahaan.

Jika tingkat perputaran aset persediaan lambat, maka dapat dipastikan proses perolehan pendapatan perusahaan lambat pula dan sebaliknya jika pertputarannya cepat proses perolehan pendapatan perusahaan juga cepat.

Yang termasuk dalam persediaan (inventory) sebagai aset adalah:

a). Tersedia untuk dijual dalam kegiatan usaha normal

b). Dalam proses produksi dan atau dalam perjalanan atau

c). Dalam bentuk bahan atau perlengkapan (supplies) untuk digunakan dalam proses produksi atau pemberian jasa.

Aktiva Lancar Surat Berharga Jangka Pendek

Aset lancar lain yang sering nampak dalam neraca perusahaan adalah investasi aset keuangan atau sering disebut surat-surat berharga.

Investasi dapat dimaksudkan sebagai sebagai komiten dana atau penggunaan dana untuk pembelian satu atau lebih aset dalam kurun waktu tertentu di masa yang akan datang.

Investasi dalam aset keuangan dapat berbentuk surat berharga kepemilikan berupa saham biasa atau saham preferen atau dalam bentuk surat berharga utang misalnya obligasi.

Sedangkan ditinjau dari ukurannya dapat berupa pembelian seluruh saham perusahaan, pembelian beberapa lembar saham perusahaan atau obligasi.

Agar dapat dikategorikan sebagai aset lancar dalam neraca, maka investasi tersebut haruslah likuid. Investasi ini harus dapat dengan mudah dikonversikan ke dalam bentuk kas dalam jangka waktu kurang dari 1 tahun atau dipergunakan untuk membayar kewajiban lancar perusahaan.

Aktiva Tetap. Fixed Assets

Aktiva tetap adalah kekayaan fisik yang digunakan dalam  operasi perusahaan. Aktiva tetap digunakan untuk lebih dari satu periode akuntansi atau satu tahun.

Semua jenis aset tetap di atas adalah aset yang digunakan untuk perusahaan dalam melaksanakan kegiatannya sehari-hari. Kepemilikan
aset tetap tersebut tidak untuk diperjual belikan, namun untuk memperlancar kegiatan perusahaan.

Sebagai contoh tanah. Tanah yang dimaksud disini adalah tanah dimana perusahaan itu berada, begitu pula kendaraan dan gedung. Kendaraan dan gedung yang dimaksud adalah kendaraan dan Gedung yang digunakan untuk operasional perusahaan.

Contoh Aktiva Tetap

Aktiva tetap memiliki nilai yang sangat tinggi seperti mesin, peralatan, tanah, bangunan, kendaraan, dan sebagainya. Sebagian dari aktiva tetap nilainya dikurangkan dan diperlakukan sebagai beban dalam bentuk penyusutan atau depreciation expense.

Aktiva Tak Berwujud.

Aktiva tak berwujud atau ingtangible asset adalah aktiva non-moneter yang dapat diindetifikasikan dan tidak mempunyai wujud fisik.

Contoh Aktiva Tak Berwujud

Contoh aktiva tak berwujud adalah hak paten, goodwill, trade mark atau merek dagang, dan sebagainya. Aktiva ini digunakan dalam menghasilkan atau menyerahkan barang atau jasa, disewakan kepada pihak lain, atau untuk tujuan adminitrasi.

Nilai perolehan dari aktiva tak berwujud adalah pengeluaran-pengeluaran untuk mendapatkan aktiva- aktiva tersebut. Penyajian perkiraan di dalam neraca sama seperti aktiva berwujud yaitu harga perolehan dikurangi dengan akumulasi penyusutan yang biasa disebut amortisasi.

Total Aktiva, Assets Total

Total aktiva merupakan penjumlahan aktiva lancar dan aktiva tetap serta aktiva tak berwujud.

Contoh Soal Perhitungan Total Aktiva Atau Asset Total Perusahaan

Total Aktiva atau Assets total yang dimiliki sebuah perusahaan dapat diketahui secara akuntansi melalui laporan keuangan Neraca. Sebagai ilustrasi ditunjukkan laporan neraca PT Ardra Dot Biz seperti terlampir. Satuan uang dalam jutaan rupiah.

Contoh Perhitungan Modal Kerja Kotor Bersih Laporan Keuangan Neraca Perusahaan
Contoh Perhitungan Total Aktiva Current Assets Laporan Keuangan Neraca Perusahaan

Menghitung Total Aktiva Lancar, Current Assets Total Perusahaan

Total aktiva lancar dapat ditentukan dengan menggunakan data dari pos pos aktiva lancar atau current assets. Pada laporan PT Ardra Dot Biz diketahui bahwa aktiva lancar terdiri dari Kas, Giro, Surat berharga, Piutang, Sediaan, dan Aktiva lancar lainnya. Satuan uang dalam juta rupiah.

Jumlah aktiva lancar yang dimiliki oleh perusahaan dapat dihitung dengan menggunakan rumus berikut

TAL = K + G + SB + P + S + ALL.

TAL = total aktiva lancar

K = kas

G = giro bank

SB = Surat berharga

P = piutang

S = sediaan inventory

ALL = Aktiva lancar lainnya

Sehingga total aktiva lancar perusahaan adalah

TAL = 520 + 200 + 320 + 720 + 620 + 300

TAL = 2.680 Juta Rupiah

Jadi jumlah total aktiva lancar yang dimiliki oleh PT Ardra Dot Biz adalah 2.680 juta rupiah.

Menghitung Total Aktiva Tetap, Fixed Assets Total

Total aktiva tetap dapat ditentukan dengan menggunakan data dari pos pos aktiva tetap atau fixed assets. Pada laporan PT Ardra Dot Biz diketahui bahwa aktiva tetap terdiri dari Tanah, Mesin, Kendaraan, Akumulasi Penyusutan.

Jumlah total aktiva tetap dapat dihitung dengan menggunakan rumus berikut

TAT = T + M + K + AP

TAT = totak aktiva tetap

T = tanah

M = mesin

K = kendaraan

AP = akumulasi penyusutan

Sehingga total aktiva tetap perusahaan adalah

TAT = 2.000 + 2100 + 1500 + (-500)

TAT = 5.100 juta rupiah

Dengan demikian total aktiva tetap yang dimiliki oleh perusahaan adalah 5.100 juta rupiah.

Menghitung Total Aktiva

Pada laporan neraca PT Ardra Dot Biz diketahui bahwa asset perusahaan terdiri dari aktiva lancar, aktiva tetap dan aktiva lainnya. Sehingga total aktiva dapat dihitung dengan menggunakan rumus berikut

TA = TAL + TAT + AL

TA = total aktiva

AL = total aktiva lainnya

Sehingga total aktiva adalah

TA = 2680 + 5100 + 220

TA = 8000

Jadi total aktiva atau assets total atau total harta yang dimiliki oleh perusahaan adalah 8.000 juta rupiah.

Faktor Yang Mempengaruhi Analisis Laba Kotor, Contoh Soal Manfaat

Pengertian Laba Kotor.  Laba atau keuntungan merupakan tujuan atau target utama perusahaan dalam menjalankan kegiatan usahanya. Pencapaian target laba ...

Fungsi Tujuan Azas Sifat Syarat Unsur Laporan Keuangan Akuntansi

Laporan Keuangan Akuntansi Perusahaan. Secara sederhana laporan keuangan adalah sebuah laporan yang menunjukkan kondisi atau keadaan keuangan suatu perusahaan...

Jenis Laporan Keuangan Akuntansi Perusahaan, Pengertian dan Contohnya

Pengertian Laporan Keuangan Tahunan Perusahaan. Secara sederhana laporan keuangan adalah sebuah laporan yang menunjukkan kondisi atau keadaan keuangan...

Kewajiban Ekuitas Laporan Keuangan, Pengertian Contoh

Pengertian Kewajiban dan Ekuitas.  Kewajiban adalah utang yang wajib atau harus dibayar oleh perusahaan  pada saat tertentu di masa akan datang. Kewajiban m...

Pengertian Modal Kerja, Laporan Keuangan

Pengertian Modal Kerja.  Modal kerja merupakan modal yang diperlukan untuk membiayai seluruh kegiatan supaya usaha berjalan sesuai dengan rencana yang ...

Persamaan Dasar Akuntansi, Pengertian Contoh Perhitungan

Pengertian Persamaan Dasar Akuntansi.  Aktiva atau assets merupakan sumber daya yang dimiliki oleh perusahaan yang diharapkan dapat memberikan manfaat ...

Prinsip Dasar Etika Profesi Bidang Spesialisasi Akuntansi, Pengertian Berlaku Umum

Pengertian Istilah Prinsip Akuntansi Berlaku Umum.  Untuk mendapatkan objektivitas dari laporan akuntansi, maka laporan akuntansi keuangan harus dibuat ...

Titik Pulang Pokok, Break Even Point BEP. Contoh Perhitungan, Fungsi Asumsi

Pengertian Pulang Pokok.  Break even atau kembali pokok atau pulang pokok atau impas merupakan suatu keadaan dimana jumlah hasil penjualan sama dengan ...

Total Aktiva, Aktiva Lancar, Tetap dalam Laporan Keuangan. Contoh Cara Perhitungan

Pengertian Aktiva.  Aktiva adalah kekayaan atau harta atau aset yang dimiliki oleh perusahaan, yaitu sumber daya yang dikuasi oleh perusahaan sebagai ...

Daftar Pustaka:

  1. Jusup. A. H., 2005,”Dasar Dasar Akuntansi”, Jilid 1, Edisi ke 6, Cetakan kelima, Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi YKPN, Yogyakarta.
  2. Kasmir., 2008, “Analisis Laporan Keuangan”, PT Rajagrafindo, Jakarta
  3. Kuswadi., 2007,”Analisis Keekonomian Proyek    “,CV Andi Offset, Yogyakarta.
  4. Kata dalam artikel Pengertian Aktiva Lancar Contoh aktiva lancar adalah kas surat berharga wesel tagih persediaan deposito piutang aktiva lancar. Pengertian Aktiva Tetap dan contoh aktiva tetap merupakan mesin peralatan tanah bangunan kendaraan Aktiva tetap, Total Aktiva atau Total Aset atau Total Harta Perusahaan.
  5. Kekayaan Fisik Aktiva Tetap dengan depreciation expense Aktiva Tetap atau Pengertian Aktiva Tak Berwujud. Contoh Aktiva Tak berwujid yang  pengertian ingtangible asset atau aktiva non-moneter.  Hak paten goodwill trade mark atau merek dagang aktiva tak berwujud.
  6. Contoh Soal Perhitungan Total Aktiva Atau Asset Total Perusahaan, Cara Menghitung Total Aktiva Lancar, Rumus Menghitung Current Assets Total Perusahaan, Cara Menghitung Total Aktiva Tetap, Rumus Menghitung Current Assets Total, Menghitung Total Aktiva, Rumus Total Aktiva, Contoh Aktiva Lancar, Menghitung Asset Perusahaan,