Sel Saraf Sensorik Motorik Multipolar Bipolar

Pengertian. Sistem saraf merupakan sistem yang menyebabkan manusia dapat melakukan berbagai aktivitas seperti bekerja, berkomuniksi, makan, tertawa, berlari, duduk, dan melakukan sejumlah kegiatan lainnya yang berlangsung secara harmonis.

Bahkan ketika sedang tidur pun, sistem saraf tetap bekerja agar denyut jantung terus berdetak, dan paru-paru terus bernapas.

Fungsi Sistem Saraf Manusia

Beberapa fungsi sistem saraf pada manusia adalah sebagai berikut:

  1. Mengatur organ-organ atau alat-alat tubuh agar terjadi keserasian kerja.
  2. Menerima rangsangan sehingga dapat mengetahui dengan cepat keadaan dan perubahan yang terjadi di lingkungan sekitar.
  3. Mengendalikan dan memberikan reaksi terhadap rangsangan yang terjadi pada tubuh.

Sistem saraf tersusun atas berjuta-juta sel saraf yang mempunyai bentuk bervariasi. Sistem saraf menerima berjuta-juta informasi yang berasal dari berbagai organ. Semua rangsangan tersebut akan bersatu untuk memberikan respon.

Rangsangan dapat berasal dari dalam tubuh dan dari luar tubuh. Rangsang yang berasal dari luar tubuh dapat berupa bau, rasa (pahit, manis), sentuhan, cahaya, suhu, tekanan atau gaya berat. Sedangkan rangsang dari dalam tubuh berupa rasa lapar, kenyang, sakit, dan lelah.

Untuk bereaksi terhadap rangsangan, tubuh manusia memerlukan reseptor, system saraf, dan efektor. Dalam kegiatannya, saraf mempunyai hubungan kerja seperti mata rantai (berurutan) antara reseptor, sistem saraf, dan efektor.

Reseptor adalah satu atau sekelompok sel saraf dan sel lainnya yang berfungsi mengenali rangsangan tertentu yang berasal dari luar atau dari dalam tubuh. Sistem saraf berperan menerima, mengolah, dan meneruskan hasil olahan rangsangan ke efektor.

Efektor adalah sel atau organ yang menghasilkan tanggapan terhadap rangsangan. Efektor yang berperan penting dalam sistem regulasi adalah otot dan kelenjar.

Reseptor (penerima rangsang) dibagai menjadi dua yaitu

  1. Reseptor luar/eksoreseptor, berfungsi menerima rangsang bau, rasa, sentuhan, cahaya, suhu, dan lain-lain.
  2. Reseptor dalam/ interoreseptor, berfungsi menerima rangsang rasa lapar, kenyang, nyeri, kelelahan, dan lain-lain.

Struktur Sel Saraf (Neuron)

Sistem saraf tersusun atas sel-sel saraf yang disebut neuron. Sel-sel neuron terdiri dari   beberapa bagian yaitu badan sel (cell body), dendrit, dan neurit (akson).

Sel Saraf Neuron Badan Sel (cell body), Dendrit, dan Neurit (akson). Mielin, Sel Schwann,
Gambar Struktur Sel Saraf Neuron Badan Sel (cell body), Dendrit, dan Neurit (akson). Mielin, Sel Schwann,

a). Badan Sel

Badan sel atau cell body berwarna kelabu, dan terdiri dari membran sel, sitoplasma (neuroplasma), nukleus, nukleolus, dan reticulum endoplasma. Retikulum endoplasma yang mengelompok pada sel saraf disebut badan nissl. Nissl merupakan modifikasi dari retikum endoplasma kasar.

Pada badan sel terdpat dua jenis serabut saraf, yaitu serabut dendrit dan akson (atau neurit).

b). Dendrit

Dendrit merupakan kelanjutan atau percabangan atau penjuluran dari badan sel saraf. Fungsi Dendrit adalah menerima impuls yang datang dari ujung akson lain, selanjutnya membawa impuls tersebut ke dalam badan sel saraf. Dendrit disebut juga serabut pendek neuron.

c). Neurit atau Akson

Neurit (akson) disebut juga sebagai serabut panjang neuron. Fungsi Neurit adalah meneruskan impuls yang berasal dari badan sel saraf ke sel-sel saraf yang lain.

Bagian badan sel saraf yang berhubungan dengan akson berbentuk segitiga dinamakan akson hillcok.

Akson memiliki bagian- bagian yang spesifik, yaitu sebagai berikut.

1) Neurofibril

Neurofibril merupakan bagian terdalam dari akson yang berupa serabut serabut halus. Bagian bagian Neurofibril inilah yang memiliki fungsi utama atau pokok untuk meneruskan implus.

2) Selubung Mielin

Selubung Mielin terbentuk dari sel-sel pipih yang disebut sel Schwann. Selubung mielin merupakan bagian paling luar dari akson yang berfungsi untuk melindungi akson.

Mielin juga berfungsi memberikan nutrisi dan bahan-bahan yang diperlukan untuk mempertahankan kegiatan dari akson.

3) Nodus Ranvier

Nodus ranvier merupakan bagian akson yang menyempit dan tidak dilapisi selubung mielin. Nodus Ranvier terbentuk dari sel-sel pipih. Dengan adanya Nodus Ranvier ini, bagian akson tampak menjadi berbuku-buku. Fungsi Nodus ranvier adalah  mempercepat jalannya impuls.

Ujung neurit disebut terminal akson atau terminal percabangan yang akan bertemu dengan ujung dendrit sel neuron yang lain. Pertemuan kedua ujung sel neuron yang berbeda disebut dengan sinapsis.

Jenis Sel Saraf (Neuron)

Berdasarkan struktur dan fungsinya, sel saraf (neuron) dibagi menjadi tiga kelompok, yaitu sel saraf sensori, sel saraf motorik, dan sel saraf intermediet (asosiasi).

Sel Saraf Sensorik (neuron aferen)

Sel saraf sensorik berfungsi menerima rangsang dari luar untuk dihantarkan menuju sel saraf berikutnya, kemudian meneruskan impuls sarat ke pusat saraf, yaitu otak atau sumsum tulang belakang.

Badan sel dari neuron sensori ini bergerombol membentuk ganglia. Bagian dendrit berhubungan langsung dengan alat indera (reseptor). Sel saraf ini sangat berhubungan erat dengan alat indra, sehingga disebut juga saraf indra.

Sedangkan bagian aksonnya berhubungan dengan sel saraf yang lain. Akson akan berakhir di interneuron atau saraf asosiasi ( intermediet).

Sel Saraf Motoric (neuron efektor)

Sel saraf motoric berfungsi untuk menerima rangsang atau pesan dari pusat saraf yaitu otak (ensefalon) dan sumsum tulang belakang (medula spinalis) dan meneruskan impulsnya ke efektor.

Efektor adalah bagian tubuh yang melakukan kontraksi misalnya ke otot atau kelenjar sebagai respons terhadap rangsang. Sel saraf motorik memiliki badan sel yang terletak di dalam pusat saraf.  Dendritnya berukuran pendek, sedangkan neuritnya berukuran relative panjang.

Sel Saraf Intermediet atau neuron internunsial atau intercalated atau Interneuron

Sel saraf intermediet atau penghubung, terletak di pusat saraf.  Sel saraf intermediet berfungsi untuk  menghubungkan sel-sel saraf tepi (sensorik ataupun motorik) atau mengghubungkan ke sel saraf lainnya yang ada di dalam system saraf pusat.

Sel saraf penghubung memiliki bentuk berukuran pendek. Neurit dan dendrit ukurannya sama. Dendritnya terhubung dengan ujung saraf sensorik, dan terhubung dengan dendrit saraf motorik.

Saraf penghubung atau intermediet menerima impuls saraf dari saraf sensorik, kemudian meneruskan impuls tersebut ke pusat saraf. Setelah pusat saraf menerjemahkan impuls saraf menjadi sebuah pesan, selanjutnya pesan tersebut diteruskan oleh saraf penghubung melalui aksonnya kepada saraf motoric

Berdasarkan tempatnya, neuron penghubung atau asosiasi dibedakan menjadi dua, yaitu :

1) Neuron konektor

Merupakan penghubung antara neuron yang satu dan neuron yang lain.

2) Neuron ajustor

Merupakan penghubung antara neuron sensorik dan neuron motoric yang terdapat di dalam otak dan sumsum tulang belakang.

Berdasarkan struktur dendrit dan akson, neuron dapat dibagi menjadi Neuron multipolar, Neuron bipolar, Neuron unipolar

Jenis Sel Saraf Neuron Multipolar Bipolar Unipolar,
Jenis Sel Saraf Neuron Multipolar Bipolar Unipolar,

Neuron Multipolar

Neuron multipolar adalah sel saraf (neuron) yang mempunyai beberapa dendrit tetapi hanya memiliki satu akson. Contoh neuron multipolar adalah Sebagian besar neuron- neuron otak dan sumsum belakang.

Multi artinya banyak, dan polar artinya kutub. Pengetian kutub pada multipolar adalah bagian yang keluar atau menjulur dari badan sel). Pada multipolar yang keluar atau menjulur dari badan sel adalah beberapa dendrit dan satu akson.

Jadi neuron multipolar adalah sel saraf yang memiliki banyak kutub yaitu kutub berupa beberapa dendrit  dan satu kutub berupa akson.

Neuron Bipolar

Neuron bipolar adalah sel saraf (neuron) yang hanya memiliki satu dendrit dan memiliki satu akson. Contoh neuron bipolar adalah yang ditemukan di dalam retina mata, hidung dan ganglion spiralis dari telinga dalam.

Bi artinya dua, sedangkan polar adalah kutub. Yang menjadi kutub pada neuron bipolar adalah satu dendrit dan satu akson. Jadi neuron bipolar adalah sel saraf yang memiliki dua kutub yaitu satu kutub berupa dendrit dan satu kutub berupa akson

Neuron Unipolar

Neuron unipolar adalah sel saraf (neuron) yang hanya memiliki satu penjuluran, yaitu satu akson, Sel saraf neuron jenis ini sangat langka, dan hanya ditemukan pada embrio.

Uni artinya satu. Jadi neuron unipolar adalah sel saraf yang mempunyai satu kutub. Hanya ada satu yang keluar menjulur dari badan sel. Satu kutub ini kemudian bercabang menjadi dua akson yaitu akson sentral dan akson peripheral.

Mekanisme Penghantar Impuls

Impuls dapat ditransmisikan melalui beberapa cara, di antaranya adalah melalui sel saraf dan sinapsis.

Penghantaran Impuls Melalui Sel Saraf

Impuls saraf atau rangsang saraf adalah pesan saraf yang dialirkan sepajang akson dalam bentuk gelombang listrik. Jika sebuah saraf tidak menghantarkan impuls, maka serabut saraf terebut dalam keadaan istirahat.

Sifat sel saraf adalah pada permukaan bagian luar sel bermuatan positif dan bagian dalam bermuata negative. Jika sel saraf mendapat rangsangan, maka akan terjadi perubahan muatan pada kedua permuakaan sel saraf tersebut. Permukaan bagian luar sel bermuatan negative, sedangkan bagian dalam sel bermuata positif, keadaan ini disebut depolarisasi.

Potensial Listrik Permukaan Membran Sel Saraf, Perambatan Impuls Akson
Potensial Listrik Permukaan Membran Sel Saraf, Perambatan Impuls Akson

Pengiriman atau penghantaran impuls baik rangsangan ataupun tanggapan yang melalui serabut saraf (akson) dapat terjadi karena adanya perbedaan potensial listrik antara bagian luar dan bagian dalam sel.

Pada saat sel saraf beristirahat, kutub positif terdapat di bagian luar dan kutub negatif terdapat di bagian dalam sel saraf. Potensial listrik ketika sel saraf dalam kondisi istirahat disebut potensial istirahat. Dan ketika sedang aktif, kutub positif berada di bagian dalam dan kutub negative berada di bagian luar. Potensial listrik ketika sel saraf sedang aktif disebut potensial aktif.

Rangsangan (atau stimulus) pada indra menyebabkan terjadinya perubahan kutub potensial listrik sesaat. Perubahan potensial (disebut depolarisasi) terjadi berurutan sepanjang serabut saraf.

Depolarisasi menyebabkan bagian luar sel bermuatan negative, sedangkan bagian dalam sel bermuatan positif.

Antara daerah yang mengalami depolarisasi dengan daerah yang mengalami polarisasi timbul aliran listrik. Aliran listrik ini disebut arus local. Adanya arus lokal ini mengakibatkan depolarosasi di daerah sebelahnya. Kemudian diikuti arus local dan depolarisasi di daerah sebelahnya lagi, demikian seterusnya.

Depolarisasi akan menjalar atau merambat sepanjang serabut saraf, hal ini disebut impul ssaraf.

Kecepatan perjalanan gelombang menyebabkan perbedaan potensial bervariasi antara 1 sampai dengan 120 m per detik. Kecepatan hantaran ini tergantung pada diameter akson dan ada atau tidaknya selubung mielin.

Ketika impuls telah lewat, maka untuk sementara serabut saraf tidak dapat dilalui oleh impuls. Hal ini dikarenakan terjadinya perubahan potensial yang kembali seperti potensial semula yaitu potensial istirahat.

Agar dapat berfungsi kembali maka dibutuhkan waktu antara 1/500 sampai  dengan1/1000 detik. Energi yang digunakan dalam proses pengiriman rangsang berasal dari hasil pernapasan sel yang dilakukan oleh mitokondria dalam sel saraf.

Rangsangan atau Stimulasi yang kurang kuat atau di bawah ambang batas (threshold) tidak akan menghasilkan impuls yang dapat merubah potensial listrik. Namun jika kekuatan impuls di atas ambang, maka impuls akan dilewatkan atau sampai ke ujung akson.

Rangsangan atau stimulasi yang kuat dapat menghasilkan jumlah impuls yang lebih besar pada periode waktu tertentu daripada stimulasi yang lemah.

Penghantaran Impuls Melalui Sinapsis

Sinapsis adalah Titik temu antara terminal akson dari salah satu sel saraf (neuron) dengan neuron lainnya.

Setiap terminal akson membengkak membentuk tonjolan sinapsis. Di dalam sitoplasma, tonjolan sinapsis memiliki struktur yang merupakan kumpulan membran kecil yang berisi neurotransmiter dan disebut dengan vesikula sinapsis.

Neuron yang berakhir pada tonjolan sinapsis disebut neuron prasinapsis. Membran ujung dendrit dari sel berikutnya yang membentuk sinapsis disebut postsinapsis.

Setelah impuls sampai pada ujung neuron, maka vesikula bergerak dan melebur dengan membran prasinapsis. Vesikula akan melepaskan neurotransmiter berupa asetilkolin.

Neurotransmiter adalah suatu zat kimia yang dapat melewatkan impuls dari neuron prasinapsis ke postsinapsis.

Neurotransmiter terdiri dari beberapa jenis, misalnya asetilkolin yang terdapat di seluruh tubuh, noradrenalin terdapat di sistem saraf simpatik, dan dopamine serta serotonin yang terdapat di otak.

Kemudian Asetilkolin akan berdifusi melewati celah sinapsis dan menempel pada reseptor di membran postsinapsis. Akibat menempelnya asetilkolin pada reseptor akan menimbulkan impuls pada sel saraf berikutnya.

Ketika asetilkolin sudah menyelesaikan fungsinya, maka akan diurai oleh enzim asetilkolinesterase yang dihasilkan oleh membran postsinapsis Pada Sel otot.

Enzim ini menyebabkan asetilkolin tidak aktif dan sel otot relaksasi. Sel otot akan berinteraksi kembali jika asetilkolin dilepaskan kembali oleh akson.

Jenis Jenis Neurotransmitter

Beberapa jensi neurotransmitter adalah sebagai berikut.

Asetilkolin

Asetilkolin banyak ditemukan di otak. Asetilkolin adalah satu- satunya neurotransmitter yang ditemukan di sinapsis dan otot.

Dopamin

Neurotransmitter merupakan neurotransmitter dikeluarkan oleh bagian neuron yang mengalami kerusakan. Dopamin banyak ditemukan pada sinapsis penderita penyakit Parkinson.

Penyakit Parkinson adalah jenis penyakit dengan ciri-ciri susah mengendalikan pergerakan dan goncangan pada tangan (tremor). Penyakit yang diderita oleh petinju legendaris Mohammad Ali,

Serotonin

Serotonin merupakan jenis neurotransmitter yang terletak di otak dan sumsum tulang belakang. Serotonin berfungsi dalam penghambatan impuls rasa sakit. Serotonin juga dapat  memengaruhi tidur dan perasaan manusia (mood).

Norepinefrin

Norepinefrin merupakan jeis neurotransmitter yang banyak dikeluarkan pada sinapsis yang berhubungan dengan alat kerja organ dalam, seperti jantung, hati, paru-paru, serta alat pencernaan. Struktur kimia Norepinefrin mirip dengan hormon adrenalin yang bekerja pada saat kondisi tubuh tertekan (stress).

Neuropeptida

Neuropeptida merupakan neurotransmitter yang banyak berpengaruh dalam pengaturan kondisi tubuh, seperti rasa lapar, temperatur tubuh, rasa marah, dan perasaan-perasaan lain yang ditimbulkan secara emosional. Contoh dari neuropeptida adalah opioid.

Faktor yang Mempengaruhi Kecepatan Rambat Impuls

Kecepatan rambat impuls dipengaruhi oleh beberapa factor yang di antaranya adalah sebagai berikut.

Diameter Serabut Saraf

Sel saraf yang memiliki diameter besar akan lebih cepat merambatkan impuls dibandingkan dengan sel saraf yang memiliki diameter kecil.

Selubung Mielin

Daerah akson yang tertutup mielin akan menghantarkan impuls lebih cepat dibandingkan dengan akson yag tidak tertutup mielin.

Temperatur

Hingga ambang batas tertentu, temperature yang lebih tinggi akan mempercepat pengiriman impuls dibandingkan ketika temperature rendah. Hal tersebut dibuktikan dengan lebih cepatnya perambatan impuls pada hewan homoioterm, seperti Mammalia dibandingkan hewan berdarah dingin poikiloterm, seperti Reptilia atau Amphibia.

Contoh Soal Ujian Sistem Jenis Fungsi Sel Saraf Sensorik Motorik Multipolar dan Bipolar

Soal 1. Sel-sel saraf akan saling berhubungan melalui ….

  1. neuron
  2. sinapsis
  3. akson
  4. dendrit
  5. sel Schwann

Soal 2. Prinsip dasar perambatan impuls pada sel saraf adalah karena ….

  1. perbedaan tekanan parsial
  2. perbedaan konsentrasi oksigen
  3. perbedaan konsentrasi ion pada membran sel
  4. neurotransmiter dari sel saraf
  5. hubungan antar sel saraf

Soal 3. Sel saraf yang sifatnya membawa rangsang dari pusat saraf menuju alat-alat panca indra disebut ….

  1. neuron
  2. motorik
  3. sensorik
  4. ganglion
  5. sensibel

Daftar Pustaka:

  1. Starr, Cecie. Taggart, Ralph. Evers, Christine. Starr, Lisa, 2012, “Biologi Kesatuan dan Keragaman Makhluk Hidup”, Edisi 12, Buku 1, Penerbit Salemba Teknika, Jakarta.
  2. Fatehiyah. Arumingtyas, Laras, Estri. Widyarti, Sri. Rahayu, Sri, 2011, “Biologi Molekular, Prinsip Dasar Analisis”, PT Penerbit Erlangga Jakarta.
  3. Kimballl, J.W., Siti Soetarmi Tjitro dan Nawangsari Sugiri,1983, “Biologi”, Jilid 1, Edisi Kelima, Penerbit Erlangga, Jakarta.
  4. Kimballl, J.W., Siti Soetarmi Tjitro dan Nawangsari Sugiri. 1983, “Biologi”, Jilid 2, Edisi Kelima, Erlangga, Jakarta.
  5. Schlegel, H.G., 1994, “Mikrobiologi Umum”, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta.
  6. Hartanto, L.N., 2004, “Biologi Dasar”, Edisi Ketiga, Penerbit Penebar Swadaya, Yogyakarta.
  7. Ardra.Biz, 2019, “==================
  8. Ardra.Biz, 2019, “Fungsi Sistem Saraf Manusia, Yang mengatur organ alat tubuh agar kerja, Yang menerima rangsangan perubahan ingkungan sekitar, Yang mengendalikan dan memberikan reaksi terhadap rangsangan,
  9. Ardra.Biz, 2019, “Rangsangan dapat berasal dari dalam tubuh dan dari luar tubuh, Conoth Rangsang yang berasal dari luar tubuh, Contoh rangsang dari dalam tubuh, Pengertian Reseptor, Contoh reseptor, Fungsi reseptor, Pengertian Efektor,  Fungsi Efektor, Contoh Efektor,
  10. Ardra.Biz, 2019, “Pengertian  Reseptor luar/eksoreseptor,  Fungsi Reseptor luar/eksoreseptor,  Contoh  Reseptor luar/eksoreseptor,  Reseptor dalam/ interoreseptor, Pengertian Reseptor dalam/ interoreseptor, Fungsi Contoh Reseptor dalam/ interoreseptor,
  11. Ardra.Biz, 2019, “Struktur Sel Saraf (Neuron), Susunan sel saraf neuron, Gambar struktur sel sarf neuron, Badan Sel saraf, Badan sel atau cell body, Badan sel atau cell body terdiri dari, Nissl merupakan modifikasi dari retikum endoplasma kasar, Retikulum endoplasma yang mengelompok, Jenis serabut sel saraf,
  12. Ardra.Biz, 2019, “Dendrit, Fungsi Dendrit, Pengertian Dendrit, Dendrit disebut juga serabut pendek neuron, serabut panjang neuron,  Pengertian  Neurit atau Akson,  Fungsi Neurit atau Akson, Neurit atau Akson, Pengertian akson hillock, Fungsi akson hillock, Fungsi Neurofibril, Contoh Neurofibril, Fungsi Neurofibril,
  13. Ardra.Biz, 2019, “Selubung Mielin, Pengertian Selubung mielin, Fungsi Selubung Mielin, Sel Schwann, Fungsi Sel Schwann, Pengertian sinapsis, Fungsi sinapsis, Penghubung antara sel saraf, Penghubung dendrit dengan akson antar sel saraf, Fungsi  Nodus Ranvier, Pengertian Nodus Ranvier, Nodus ranvier,
  14. Ardra.Biz, 2019, “Jenis Sel Saraf (Neuron), Gambar Penjelasan Penjalaran Impuls Sel saraf, Gambar Penjelasan Jenis Sel Saraf, Sel saraf sensorik (neuron aferen), Pengertian Sel saraf sensorik (neuron aferen), Fungsi Sel saraf sensorik (neuron aferen), Ganglia, Pengertian  Ganglia, Fungsi Ganglia,
  15. Ardra.Biz, 2019, “Sel saraf motoric (neuron efektor), Pengertian Sel saraf motoric (neuron efektor), Fungsi Sel saraf motoric (neuron efektor), Sel yang mengirim rangsang impuls, Sel saraf yang menerima rangsang atau pesan dari pusat saraf, ensefalon, medula spinalis,
  16. Ardra.Biz, 2019, “Sel saraf intermediet, Interneuron, neuron internunsial atau intercalated, Fungsi Interneuron, Fungsi Sel saraf intermediet atau penghubung,   Jenis sel neuron penghubung atau asosiasi, Neuron konektor,  Fungsi Neuron konektor, Pengertian Neuron konektor, Neuron adjustor, Fungsi Neuron adjustor, penghubung antara neuron sensorik dan neuron motoric,
  17. Ardra.Biz, 2019, “Neuron multipolar, Pengertian Neuron multipolar, Fungsi Neuron multipolar, Contoh neuron multipolar, Neuron bipolar adalah, Fungsi Neuron bipolar, Pengertian Neuron bipolar, Contoh neuron bipolar adalah, ganglion spiralis dari telinga dalam, Neuron unipolar, Pengertian Neuron unipolar, Fungsi Neuron unipolar, ContohNeuron unipolar, Jenis akson, akson sentral dan akson peripheral,
  18. Ardra.Biz, 2019, “Mekanisme Penghantar Impuls, Penghantaran Impuls Melalui Sel Saraf, Impuls saraf, Pengertian Impuls saraf, Fungsi Impuls saraf, Contoh Impuls saraf,
  19. Ardra.Biz, 2019, “Impuls saraf atau rangsang saraf adalah, Pengertian sel saraf keadaan istirahat, Pengertian depolarisasi, Pengertian polarisasi, Pengertian Polarisasi aktif, Penyebab impuls dapat menghantar atau terkirim, perbedaan potensial listrik sel saraf, Fungsi potensial listrik sel saraf, Yang menyebabkan perubahan kutub potensial listrik sel saraf, muatan listrik membran sel bagian dalam adalah, muatan listrik membran sel bagian luar, sel saraf  panca indra,
  20. Ardra.Biz, 2019, “Faktor yang mempengaruhi kecapatan rambat impuls, Pengaruh diameter akson pada kecepatan rambat impuls, Pengaruh selubung meilin pada kecepatan rambat impuls,  Penyebab serabut saraf tidak dapat dilalui oleh impuls,  Energi untuk pengiriman impuls, Threshold rangsangan stimulus,
  21. Ardra.Biz, 2019, “Penjelasan Penghantaran Impuls Melalui Sinapsis, Pengertian Sinapsis adalah, Fungsi sinapsis, Fungsi neurotransmitter, Fungsi vesikula sinapsis, prasinapsis, postsinapsis, Pengertian Fungsi prasinapsis, Pengertian Fungsi postsinapsis,
  22. Ardra.Biz, 2019, “Neurotransmiter, Jenis Neurotransmiter, asetilkolin, Fungsi asetilkolin, dopamine, serotonin noradrenalin, enzim asetilkolinesterase, Fungsi enzim asetilkolinesterase,
  23. Ardra.Biz, 2019, “Letak Asetilkolin, neurotransmitter di sinapsis, Letak  Dopamin, Neurotransmitter di sinapsis penderita penyakit Parkinson, Fungsi  Dopamin, Penyakit Parkinson adalah, Fungsi Serotonin, jenis neurotransmitter yang terletak di otak dan sumsum tulang belakang, Norepinefrin, neurotransmitter di jantung, Fungsi Norepinefrin, Neuropeptida, Fungsi Neuropeptida, neurotransmitter yang pengaturan kondisi tubuh seperti rasa lapar, Contoh dari neuropeptida adalah opioid,
  24. Ardra.Biz, 2019, “Faktor yang Mempengaruhi Kecepatan Rambat Impuls, Pengaruh Diameter Serabut Saraf pada kecepatan rambat impuls, Pengaruh Selubung Mielin pada kecepatan impuls, Pengaruh  Temperatur pada kecepatan impuls,
  25. Ardra.Biz, 2019, “Contoh Soal Ujian Sistem Jenis Fungsi Saraf Sensorik Motorik, Contoh Soal Ujian Sistem Jenis Fungsi Saraf Multipolar  Bipolar,

Fungsi Struktur Otak Sistem Saraf Pusat Manusia. Pengertian, Penjelasan

Pengertian Sistem Saraf Pusat. Sistem saraf pada manusia seluruhnya dikendalikan oleh otak. Pada orang dewasa, otak memiliki berat sekitar 2 persen dari total berat badannya atau sekitar 1,4 kilogram dan memiliki sekitar 12 miliar neuron.

Pengolahan informasi di otak dilakukan pada bagian-bagian khusus sesuai dengan area penerjemahan neuron sensorik.

Sistem saraf pusat dilindungi oleh jaringan ikat yang dapat menjaga dan mendukung seluruh aktivitas sistem saraf pusat yang disebut selaput meningia (atau meninges). Selaput meninges, tersusun sebagai berikut.

  1. Duramater, yaitu selaput terluar yang kuat dan melekat pada tulang tengkorak dalam.
  2. Arakhnoid, merupakan selaput yang di dalamnya terdapat cairan serebrospinalis (seperti cairan limfa). Arakhnoid membentuk lapisan yang menyerupai sarang laba-laba. Arachnoid berfungsi sebagai bantalan yang berfungsi untuk melindungi otak dari resiko kerusakan secara mekanik atau fisik.
  3. Piamater, merupakan lapisan paling tipis dan paling dalam dari selaput meninges. Selaput ini mengandung banyak sel darah dan sangat dekat dengan permukaan otak. Lapisan ini berfungsi untuk memberi oksigen dan nutrisi serta mengangkut bahan sisa metabolisme.
  4. Ruang subarakhnoid, yaitu ruang yang berisi cairan pelindung yang disebut serebrospinal. Cairan ini berfungsi untuk melindungi dan menghantar zat makanan ke jaringan sistem saraf pusat, menahan goncangan, dan menjaga agar bagian otak mempunyai tekanan yang sama.

Fungsi Otak Pada Sistem Saraf Pusat

Otak melakukan semua fungsi yang disadari. Otak bertanggung jawab terhadap pengalaman berbagai macam sensasi atau rangsangan terhadap kemampuan manusia untuk melakukan gerakan-gerakan yang mengikuti kemauan (disadari), dan kemampuan untuk melaksanakan berbagai macam proses mental, seperti ingatan atau memori, perasaan emosional, intelegensia, berkomunikasi, sifat atau kepribadian dan ramalan.

Otak terdiri dari empat bagian, yaitu otak besar (atau serebrum), otak tengah (atau mesensefalon), otak depan (atau diensefalon), dan otak belakang.

Fungsi Struktur Otak Pada Sistem Saraf Pusat Manusia
Fungsi Struktur Otak Pada Sistem Saraf Pusat Manusia
  1. Otak besar (serebrum)

Otak besar merupakan bagian terbesar dan terdepan dari otak manusia. Otak besar mempunyai fungsi dalam mengatur semua aktivitas mental, yang berkaitan dengan kecerdasan atau kepandaian (intelegensia), ingatan (memori), kesadaran, dan pertimbangan.

Cerebrum dibagi menjadi dua bagian (hemisfer), yaitu otak kanan dan otak kiri. Keduanya memiliki fungsi yang berbeda. Otak kanan dan otak kiri terhubung oleh corpus callosum, yaitu jaringan saraf penghubung.

Otak kanan mengatur kerja organ tubuh sebelah kiri, dan sebaliknya, otak kiri mengatur kerja organ tubuh sebelah kanan. Selain itu, otak kanan berpengaruh terhadap kemampuan kreativitas dan seni seseorang. Adapun otak kiri berpengaruh terhadap kemampuan analisis, logika, dan komunikasi

Bagian-bagian dari cerebrum memiliki fungsi yang berbeda-beda terhadap informasi yang masuk. Bagian-bagian tersebut adalah lobus frontalis, lobus parietalis, lobus temporalis, dan lobus oksipitalis.

Lobus frontalis berperan dalam ingatan, emosi, berbicara, dan gerakan yang terlatih. Lobus parietalis berperan dalam pengaturan impuls dari kulit (sentuhan dan tekanan), serta pengenalan posisi tubuh. Lobus temporalis berperan dalam pengenalan suara dan memori. Adapun lobus oksipitalis berperan dalam mendeteksi dan mengolah cahaya dari penglihatan.

  1. Otak Tengah (mesensefalon)

Otak tengah terletak di depan otak kecil dan jembatan varol. Otak tengah memiliki lobus opticus yang berfungsi pada refleks mata (gerak bola mata). Otak tengah mengandung sejumlah sel-sel saraf yang memiliki fungsi mengatur gerak tubuh, kedudukan tubuh, dan kesadaran.

  1. Otak Depan (diensefalon)

Otak depan terdiri dari dua bagian, yaitu thalamus dan hipothalamus. Talamus merupakan bagian yang berperan sebagai pusat pengolahan (atau interpretasi) impuls sebelum disampaikan ke bagian lain di otak. Thalamus memiliki fungsi untuk menerima semua rangsang dari reseptor kecuali bau ke area sensorik serebrum, serta melakukan persepsi rasa sakit, sentuhan, tekanan, dan cahaya serta rasa yang menyenangkan.

Sedangkan hipothalamus merupakan pusat koordinasi sistem saraf tepi (otonom) dan memiliki fungsi mengatur suhu tubuh, tekanan darah, rasa lapar, haus, kontraksi otot, dan ritme tidur. Hipotalamus juga berfungsi sebagai tempat pengaturan kelenjar hipofisis yang menghasilkan hormon.

  1. Otak Belakang

Otak belakang terdiri dari tiga bagian, yaitu otak kecil (cerebellum), pons varoli, dan medula oblongata. Ketiga bagian ini berperan dalam koordinasi atau pengaturan aliran impuls saraf antara otak dan bagian tubuh lainnya.

Otak kecil berfungsi dalam keseimbangan tubuh dan koordinasi gerakan otot.  Kerja otak kecil berhubungan dengan sistem keseimbangan lainnya, seperti proprioreseptor dan saluran keseimbangan di telinga yang berfungsi menjaga keseimbangan posisi tubuh.

Pons varoli berperan menghantarkan impuls otot tubuh bagian kiri dan kanan. Selain itu, pons varoli merupakan penghubung antara otak besar dan otak kecil.

Medula oblongata memiliki fungsi menghubungkan antara otak dengan sumsum tulang belakang. Batas antara medula oblongata dan sumsum tulang belakang adalah tidak jelas, sehingga medula oblongata sering disebut sebagai sumsum lanjutan.

Medula oblongata memiliki berperan dalam mengatur pernapasan, denyut jantung, pelebaran dan penyempitan pembuluh darah, gerak menelan, dan batuk.

Otak tengah bersama pons varoli dan medula oblongata membentuk unit fungsional yang disebut batang otak (atau brain stem).

Fungsi dan Model Struktur DNA, Deoxyribo Nucleic Acid.

Pengertian  Dioxyribo Nucleic Acid (DNA) atau dalam bahasa Indonesia Asam Deoksiribo Nukleat adalah senyawa kimia berupa polimer asam nukleat yang tersusun ...

Fungsi Ginjal Bagi Tubuh Manusia Struktur

Pengertian Definisi Ginjal.  Jika dilihat dari bentuknya, Ginjal manusia menyerupai bentuk biji kacang merah atau menyerupai kacang buncis dan berwarna ...

Fungsi Insulin Hormon Kelenjar Pankreas Pada Manusia, Pengertian Glukagon

Pengertian Kelenjar Pankreas.   Beberapa sel endokrin dapat ditemukan pada pankreas. Sel-sel tersebut terdapat pada pulau-pulau Langerhans. Dua tipe s...

Fungsi Jenis Struktur Kromosom.

Pengertian Kromosom.  Kromosom berasal dari kata chrome yang artinya berwarna dan kata soma yang artinya badan atau tubuh. Secara sederhana, istilah kromosom ...

Fungsi Pembuluh Darah Manusia

Pengertian Pembuluh Darah.  Selain jantung yang berfungsi sebagai alat pendorong, darah juga memerlukan sarana lain agar dapat mencapai ke seluruh bagian ...

Fungsi Sistem Ekskresi Hati, Cairan Empedu pada Manusia.

Pada tubuh manusia, posisi hati terletak di sebelah kanan atas rongga perut di bawah diafragma, dan memiliki warna cokelat. Hati merupakan kelenjar terbesar...

Fungsi Sistem Organ Pernapasan Hidung, Paru-Paru Manusia. Pengertian, Penjelasan

Pengertian Sistem Pernapasan Manusia.  Sistem pernapasan manusia meliputi semua struktur yang menghubungkan udara ke dan dari paru-paru. Organ pernapasan ...

Fungsi Struktur Otak Sistem Saraf Pusat Manusia. Pengertian, Penjelasan

Pengertian Sistem Saraf Pusat . Sistem saraf pada manusia seluruhnya dikendalikan oleh otak. Pada orang dewasa, otak memiliki berat sekitar 2 persen dari...

Fungsi, Manfaat Darah Manusia

Pengertian Darah.  Darah merupakan bagian atau komponen dari sistem peredaran darah yang ada dalam tubuh besama dengan jantung dan pembuluh darah. Secara ...

Jenis Contoh Simbiosis Mutualisme Komensalisme Parasitisme

Pengertian Simbiosis.  Beberapa jenis makhluk hidup dapat hidup saling berdampingan tanpa harus melakukan kompetisi atau predasi atau saling memangsa. ...

Daftar Pustaka:

  1. Starr, Cecie. Taggart, Ralph. Evers, Christine. Starr, Lisa, 2012, “Biologi Kesatuan dan Keragaman Makhluk Hidup”, Edisi 12, Buku 1, Penerbit Salemba Teknika, Jakarta.
  2. Fatehiyah. Arumingtyas, Laras, Estri. Widyarti, Sri. Rahayu, Sri, 2011, “Biologi Molekular, Prinsip Dasar Analisis”, PT Penerbit Erlangga Jakarta.
  3. Kimballl, J.W., Siti Soetarmi Tjitro dan Nawangsari Sugiri,1983, “Biologi”, Jilid 1, Edisi Kelima, Penerbit Erlangga, Jakarta.
  4. Kimballl, J.W., Siti Soetarmi Tjitro dan Nawangsari Sugiri. 1983, “Biologi”, Jilid 2, Edisi Kelima, Erlangga, Jakarta.
  5. Schlegel, H.G., 1994, “Mikrobiologi Umum”, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta.
  6. Hartanto, L.N., 2004, “Biologi Dasar”, Edisi Ketiga, Penerbit Penebar Swadaya, Yogyakarta.
  7. Ardra.Biz, 2019, “ ==============”,
  8. Ardra.Biz, 2019, “ Pengertian Sistem Saraf Pusat dan Fungsi Sistem saraf manusia dengan Pelindung Sistem saraf pusat. Fungsi selaput meningia (atau meninges) dan Fungsi neuron sensorik dengan Susunan Selaput meninges.
  9. Ardra.Biz, 2019, “Fungsi Duramater dan Fungsi Arakhnoid dan Fungsi Piamater. Fungsi Ruang subarakhnoid dan Fungsi Otak Pada Sistem Saraf Pusat dengan bagian bagian otak manusia.
  10. Ardra.Biz, 2019, “Fungsi Struktur Otak Pada Sistem Saraf Pusat Manusia dengan Fungsi Otak besar (serebrum) dan Posisi Letak Otak Besar. Fungsi Cerebrum danJaringan Penghubung Otak kanan dan otak kiri. Bagian bagian cerebrum dan Fungsi Peran Lobus frontalis atau Fungsi peran Lobus parietalis. 
  11. Ardra.Biz, 2019, “Fungsi Peran Lobus temporalis dan Fungsi Peran lobus oksipitalis. Fungsi Otak Tengah (mesensefalon) dan Letak Otak tengah. Fungsi Peran lobus opticus dan yang berfungsi pada refleks mata (gerak bola mata). Fungsi Peran Otak Depan (diensefalon) dan Fungsi Peran thalamus dan hypothalamus.
  12. Ardra.Biz, 2019, “Fungsi dan Letak Otak Belakang dan Fungsi peran otak kecil (cerebellum). Fungsi pons varoli dan medula oblongata dengan Peran Otak kecil yang berfungsi menjaga keseimbangan posisi tubuh. Penghubung otak dengan sumsum tulang belakang.